Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


5 Tips Memilih Broker Forex

5 Tips Memilih Broker Forex

Pasar forex menyumbang lebih dari $4 triliun nilai yang diperdagangkan rata-rata setiap hari, menjadikannya pasar keuangan terbesar di dunia. Karena tidak ada pasar utama untuk pasar forex, trader harus memilih broker forex untuk membantu mereka dalam melakukan aktivitas trading mereka. Ada sejumlah besar broker forex, dan memilih broker yang tepat membutuhkan penyaringan dengan hati-hati melalui sejumlah besar majalah dan iklan internet. Pada artikel ini, kita akan melihat lima pertimbangan ketika memilih broker forex di pasar forex kompetitif saat ini.

 

  1. Kepatuhan Terhadap Peraturan

Di A.S., broker forex terkemuka akan menjadi anggota National Futures Association (NFA) dan akan terdaftar di U.S. Commodity Futures Trading Commission (CFTC) sebagai Futures Commission Merchant dan Retail Foreign Exchange Dealer. NFA adalah organisasi yang mengatur industri sendiri di seluruh industri untuk industri berjangka di Amerika Serikat. Ia mengembangkan aturan, program dan layanan untuk melindungi integritas pasar, trader dan investor, dan untuk membantu anggota memenuhi tanggung jawab peraturan. CFTC adalah lembaga pemerintah independen yang mengatur pasar komoditas berjangka dan opsi di Amerika Serikat. Misi CFTC adalah untuk “melindungi pengguna pasar dan publik dari penipuan, manipulasi dan praktik kasar yang terkait dengan penjualan komoditas dan kontrak berjangka dan opsi, dan untuk mendorong pasar berjangka dan pasar opsi yang terbuka, kompetitif dan sehat secara finansial.”

Situs web yang mencolok atau terlihat profesional tidak menjamin bahwa broker adalah anggota NFA atau di bawah peraturan CFTC. Broker yang merupakan anggota National Futures Association dan tunduk pada peraturan CFTC akan menyatakan ini dan nomor anggota NFA-nya di situs webnya, biasanya di bagian “about us” dan di setiap halaman web. Setiap negara di luar Amerika Serikat memiliki badan pengawasnya sendiri. Karena kekhawatiran potensial tentang keamanan deposit dan integritas broker, akun hanya boleh dibuka dengan perusahaan yang diatur dengan baik.

Baca juga: Pasar Forex: Siapa yang Melakukan Trading Mata Uang dan Mengapa

 

  1. Detail Akun

Setiap broker forex memiliki penawaran akun yang berbeda, termasuk:

  • Leverage dan Margin: Peserta Forex memiliki akses ke berbagai jumlah leverage tergantung pada broker, seperti 50:1 atau 200:1. Leverage adalah pinjaman yang diberikan kepada pemegang rekening margin oleh broker mereka. Misalnya, menggunakan leverage 50:1, seorang trader dengan ukuran akun $1.000 dapat memegang posisi yang bernilai $50.000. Leverage bekerja sesuai permintaan trader dengan posisi menang karena potensi keuntungan sangat ditingkatkan. Leverage dapat, bagaimanapun, menghancurkan akun trader dengan cepat karena potensi kerugian juga diperbesar. Leverage harus digunakan dengan hati-hati.
  • Komisi dan Spread: Broker menghasilkan uang melalui komisi dan spread. Seorang broker yang menggunakan komisi dapat membebankan persentase tertentu dari spread, perbedaan antara harga bid dan ask dari pasangan forex. Namun, banyak broker beriklan bahwa mereka tidak mengenakan biaya komisi, dan malah menghasilkan uang dengan spread yang lebih luas. Misalnya, spread bisa menjadi spread tetap tiga pip (pip adalah unit minimum perubahan harga dalam forex), atau spread bisa bervariasi tergantung pada volatilitas pasar. Kutipan EUR/USD 1,3943 – 1,3946 memiliki spread tiga pip. Itu berarti bahwa segera setelah pelaku pasar membeli pada 1,3946, posisi tersebut telah kehilangan nilai tiga pip karena hanya bisa dijual langsung dengan 1,3943. Semakin luas spreadnya, semakin sulit untuk menghasilkan keuntungan. Pasangan trading populer, seperti EUR/USD dan GBP/USD biasanya memiliki spread lebih ketat daripada pasangan yang diperdagangkan lebih tipis.
  • Setoran Awal: Sebagian besar akun forex dapat didanai dengan setoran awal yang sangat kecil, bahkan serendah $50. Dengan leverage, tentu saja, daya beli jauh lebih besar daripada setoran minimum, yang merupakan salah satu alasan forex trading menarik bagi trader dan investor baru. Banyak broker menawarkan akun standar, mini dan mikro dengan beragam persyaratan setoran awal.
  • Kemudahan Setoran dan Penarikan: Setiap broker forex memiliki kebijakan penarikan dan pendanaan akun khusus. Broker dapat memungkinkan pemegang akun untuk mendanai akun secara online dengan kartu kredit, melalui pembayaran ACH atau melalui PayPal, atau dengan wire transfer, cek bank atau bisnis atau cek pribadi. Penarikan biasanya dapat dilakukan dengan cek atau wire transfer. Broker dapat membebankan biaya untuk salah satu layanan.

 

  1. Pasangan Mata Uang yang Ditawarkan

Sementara ada banyak mata uang yang tersedia untuk trading, hanya sedikit yang mendapat perhatian utama, dan karenanya, trading dengan likuiditas terbesar. Yang “utama” adalah dolar AS/yen Jepang (USD/JPY), Euro/dolar AS (EUR/USD), dolar AS/franc Swiss (USD/CHF) dan pound Inggris/dolar AS (GBP/USD). Broker dapat menawarkan banyak pilihan pasangan forex, tetapi yang paling penting adalah mereka menawarkan pasangan yang diminati trader atau investor.

 

  1. Customer Service

Forex trading terjadi 24 jam sehari, sehingga customer support broker harus tersedia kapan saja. Pertimbangan lain adalah kemudahan yang digunakan seseorang untuk berbicara dengan orang secara langung, daripada dengan petugas otomatis yang memakan waktu, dan seringkali membuat frustrasi. Saat mempertimbangkan broker, panggilan cepat dapat memberi Anda gambaran tentang jenis customer service yang mereka sediakan, waktu tunggu dan kemampuan perwakilan untuk menjawab pertanyaan secara ringkas mengenai spread, leverage, regulasi, dan detail perusahaan. Rincian ini termasuk berapa lama mereka telah menjadi broker forex dan ukuran volume trading mereka (broker yang lebih besar umumnya memiliki akses ke harga dan eksekusi yang lebih baik).

 

  1. Platform Trading

Platform trading adalah portal investor ke pasar. Dengan demikian, trader harus memastikan platform dan perangkat lunak apa pun mudah digunakan, menyenangkan secara visual, memiliki berbagai alat analisis teknis dan/atau fundamental, dan bahwa trading dapat dimasuki dan keluar dengan mudah. Poin terakhir ini sangat penting: platform trading yang dirancang dengan baik akan memiliki tombol ‘buy’ dan ‘sell’ yang jelas, dan beberapa bahkan memiliki tombol “panic” yang menutup semua posisi terbuka. Interface yang dirancang dengan buruk, di sisi lain, dapat menyebabkan kesalahan entri pesanan yang mahal, seperti menambah posisi secara tidak sengaja alih-alih menutupnya, atau menjadi short saat Anda bermaksud melakukan long.

Pertimbangan lainnya termasuk opsi penyesuaian, jenis entri order, opsi trading otomatis, pembangun strategi, backtesting dan peringatan trading. Sebagian besar broker menawarkan akun demo gratis sehingga trader dapat mencoba platform trading sebelum membuka dan mendanai akun.

Baca juga: Cara Memilih Broker Forex: Semua yang Harus Anda Ketahui

 

Simpulan

Jika Anda memiliki kepercayaan pada broker forex Anda, Anda akan dapat mencurahkan lebih banyak waktu dan perhatian untuk analisis dan mengembangkan strategi forex. Sedikit riset sebelum berkomitmen untuk broker lebih jauh, dan dapat meningkatkan peluang keberhasilan investor di pasar forex yang kompetitif.

 

Sumber: investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda