Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Volatilitas Saham Meningkat; Dolar Bisa Turun Saat Emas Turun

Volatilitas Saham Meningkat; Dolar Bisa Turun Saat Emas Turun

  • Aksi jual tidak memiliki katalis fundamental baru tetapi bisa bersifat teknis
  • Keempat tolok ukur AS mencatat downtrend jangka pendek
  • VIX jatuh meski ada aksi jual
  • Dolar mengancam pembalikan, sementara mainan emas dengan trader

Setelah minggu yang bergejolak di mana keempat indeks utama AS — Dow Jones, S&P 500, NASDAQ dan Russel 2000 — mengalami tekanan lebih rendah untuk minggu kedua, dan tanpa katalis tunggal untuk perputaran sentimen pasar, kami mengharapkan aktivitas serupa di minggu depan.

Trajectory penurunan dua minggu adalah pertama kalinya hal ini terjadi sejak April, dengan saham-saham teknologi menanggung beban penjualan. Itu membuat NASDAQ Composite sekitar 10% dari level tertinggi sepanjang masa, yang dicapai hanya enam sesi yang lalu. Investor tampaknya tiba-tiba menyadari bahwa valuasi terlalu tinggi, dan mereka telah membayar harga penuh, jika tidak lebih, sementara ketidakpastian tetap berada pada tingkat yang luar biasa.

Baca juga: Apakah Sekarang adalah Saat Yang Tepat Untuk Berinvestasi Pada Saham Minyak?

 

Pasar Penggerak Mentalitas Kelompok?

Jadi apa yang berubah dari hanya beberapa minggu yang lalu ketika pasar mencapai tertinggi sepanjang masa, naik lebih tinggi selama delapan dari sembilan minggu? Bagaimana bisa investor membeli saham, kemudian tanpa peringatan menjualnya hampir serempak.

Agar adil, skeptisisme tentang kompromi pada paket stimulus coronavirus menjelang pemilu dan tanda-tanda pemulihan yang melambat di pasar tenaga kerja semuanya berkontribusi pada sentimen negatif. Tapi bukankah aneh jika pembalikan terjadi begitu tiba-tiba, seolah-olah ada konsensus yang tiba-tiba tentang masalah tersebut?

Agar adil, politisasi bantuan coronavirus bukanlah hal baru, dan pasar tenaga kerja yang melambat juga bukan kejutan. Semua faktor ini telah berkembang selama beberapa waktu. Mungkinkah itu kebetulan?

Hampir tidak. Apa yang kita lihat adalah inti dari mentalitas kelompok.

Pertama, itu adalah sekumpulan banteng, didorong oleh Teori Greater Fool. Semua orang tahu harga tidak murah, dan ada lebih dari cukup laporan tentang berapa banyak hal yang bisa salah — dengan pandemi; dengan hubungan AS atau Eropa dengan China; dengan pasar energi yang rusak, dolar yang tidak stabil, imbal hasil tetap mendekati rekor terendah; kerusuhan sosial di seluruh negeri menjelang pemilu yang sengit berpotensi menambah polarisasi bangsa. Singkatnya, ada banyak risiko yang dapat membebani pasar.

Dalam pandangan kami, uang pintar tahu mereka membeli kentang panas, berharap untuk menyebarkannya kepada investor yang kurang cerdas sebelum tangan mereka sendiri terbakar. Memang, mereka yang memegang saham dalam dua minggu terakhir ini hangus.

Apakah kita membalikkan keadaan dari posisi bullish yang baru kita nyatakan minggu lalu setelah tetap bearish kuat di tengah pemulihan ajaib sejak Maret?

Tidak semuanya. Dalam postingan tersebut, kami juga memperingatkan bahwa meskipun kami cenderung bullish, karena kami harus bergerak mengikuti arus tren, kami tetap berhati-hati seperti sebelumnya, karena tidak ada risiko yang disebabkan oleh pasar bearish tercepat dalam sejarah dan resesi terburuk sejak Great Depression telah diatasi.

Kami masih belum punya vaksin. Selain itu, kami tidak tahu apakah mungkin untuk memvaksinasi virus yang terus bermutasi, membuat penyembuhan definitif sulit dipahami. Ada juga klaim yang sedang berlangsung bahwa tidak mungkin mendistribusikan vaksin secara efektif, yang berarti sebagian besar dunia tidak akan menerimanya.

Kami secara konsisten mengatakan bahwa kami akan berbuat salah untuk berhati-hati sampai ada alasan kuat untuk berperilaku sebaliknya. Mungkin di dunia berbeda di mana orang selalu memakai topeng dan tetap di rumah, kita akan melihat tahap lain dalam evolusi saat ini tentang apa yang normal dan ekonomi akan beradaptasi. Namun, sampai kita melihat buktinya, kita akan berasumsi bahwa pandemi global terburuk dalam lebih dari seratus tahun ini berdampak buruk bagi perekonomian.

Kami mencatat di atas bahwa tidak ada alasan fundamental yang diketahui mengapa pasar tiba-tiba berbalik menjadi risk-off sekarang. Tetapi mungkin ada katalis teknis: ingat Formasi Perluasan ini di SPX yang kami catat pada Juli 2019? Kami bisa melihatnya memicu lagi sekarang:

Mingguan SPX

Aksi jual saat ini dimulai setelah harga menguji bagian atas pola pelebaran, di mana harga memberikan pesan yang beragam. Sementara tertinggi bergerak lebih tinggi, menunjukkan gambaran yang lebih bullish, posisi terendah turun, menunjukkan realitas yang lebih kompleks.

Menurut literatur analisis teknis klasik, pola ini cenderung berkembang saat investor yang ketakutan memulai gelombang pertama penjualan, didorong oleh kepanikan. Terdengar akrab?

Namun dinamika pola tersebut diduga terjadi selama berbulan-bulan, sedangkan pola yang dimulai pada Januari 2018 ini telah berlangsung selama tiga tahun. Jadi, kami tidak dapat memastikan apakah investor mengingat dan merespons grafik.

Meskipun demikian, masih menarik bahwa aksi jual terbesar sejak Maret terjadi setelah saham-saham berusaha menembus pola tersebut.

Sementara itu, pada grafik harian, terlihat jelas bahwa benchmark membentuk downtrend jangka pendek.

Harian SPX

SPX turun 258,84 poin dari rekor puncak 2 September, membentuk puncak dan palung; kemudian, harga rebound 96,28 poin dalam tiga sesi, membentuk palung kedua; menyelesaikan minimum yang diperlukan dua puncak dan palung dalam formasi ke bawah untuk membentuk tren turun jangka pendek, sedangkan tren naik jangka panjang tetap utuh.

Yang menarik, bagaimanapun, adalah bahwa volatilitas menurun, bahkan ketika keempat pengukur utama AS turun.

Mingguan VIX

Ini menunjukkan investor bertaruh pada ekuitas yang benar-benar naik.

Hasil, termasuk untuk catatan Treasury 10 tahun, terus diperdagangkan di sepanjang puncak H&S

Harian UST 10-Y

Dalam sinyal yang berlawanan dari ekuitas, ini menyampaikan pandangan pasar yang bearish.

Dolar telah menguji ulang trendline bahwa jejak tertinggi sejak akhir Juli, dan telah memenuhi bagian atas saluran jatuh sejak pertengahan Mei.

Harian DXY

Baik RSI dan MACD mengindikasikan bahwa USD dapat menembus level 34, mengindikasikan level terendahnya.

Kelemahan emas telah mempermainkan para investor.

Harian Emas

Logam mulia telah mengembangkan umbul, pola kelanjutan bullish dalam saluran naik, sementara membentuk tiga bendera naik berulang kali berturut-turut, bearish setelah sebelumnya bergerak turun.

Bitcoin bergerak lebih tinggi pada hari Sabtu, untuk sesi keempat berturut-turut.

Harian BTC/USD

Cryptocurrency melakukan ini setelah sepuluh hari sebelumnya menyelesaikan pola H&S, yang target tersirat minimumnya telah tercapai pada hari pertama penembusan, jatuh sebanyak 12,25% dan ditutup lebih rendah 10,85%.

Permintaan minyak kembali terancam bahaya  karena puncak musim mengemudi di AS akan segera berakhir.

Harian Minyak

WTI telah terhenti untuk hari ketiga, didukung oleh DMA 100, karena tampaknya akan mengembangkan pola lanjutan, bearish setelah penurunan sebelumnya yang menyelesaikan wedge naik, yang juga merupakan bearish, setelah kenaikan dramatis dari – $ 40 wilayah hingga + $ 40 level.

 

Baca juga: Tingkatan Saham Terlambat Kembali Tetapi Masih Berakhir dengan Harian yang Lebih Rendah

 

Minggu Depan

Semua waktu yang tercantum adalah EDT

Senin

21:30: Australia – Risalah Pertemuan RBA

22:00: Cina – Produksi Industri:  diperkirakan naik menjadi 5,1% dari 4,8%.

Selasa

2:00: Inggris –  Indeks Penghasilan Rata-Rata + Bonus: terlihat turun sedikit, menjadi -1,3% dari -1,2%

2:00: Inggris – Perubahan Jumlah Penggugat: sebelumnya dicetak pada 94.4K.

5:00: Jerman – Sentimen Ekonomi ZEW : mungkin mundur ke 69,8 dari 71,5.

Rabu

2:00: Inggris – CPI: konsensus mengharapkan penurunan menjadi 0,1% dari 1,0%.

8:30: AS – Penjualan Ritel Inti: diperkirakan turun menjadi 0,9% dari 1,9%.

8:30: AS – Penjualan Ritel : diperkirakan akan mundur ke 1,0% dari 1,2%.

8:30: Kanada – IHK Inti: memungkinan turun ke -0,2% dari -0,1% sebelumnya.

10:30: AS – Persediaan Minyak Mentah: pembacaan sebelumnya adalah 2.032M.

14:00: Keputusan Suku Bungan FED AS : diperkirakan akan tetap di 0,25%.

14:30: Pernyataan AS – FOMC

21:30: Australia – Perubahan Ketenagakerjaan: diantisipasi turun ke -50.0K dari 114.7K

Kamis

3:00: Jepang – Konferensi Pers BoJ

5:00: Zona Euro – CPI : terlihat bertahan di -0,2% YoY.

7:00: Inggris – Keputusan Suka Bungan BoE: kemungkinan akan tetap di 0,10%.

7:00: Risalah Rapat MOC Inggris – BoE

8:30: AS – Izin Bangunan : diperkirakan meningkat menjadi 1,510 juta dari sebelumnya 1,483 juta.

8:30: AS – Klaim Pengangguran Awal: kecewa minggu lalu dengan jatuh ke 884K.

8:30: Indeks Manufaktur Fed Philadelpia AS : terlihat telah surut menjadi 15,5 dari 17,2.

Jumat

2:00: Inggris – Penjualan Ritel: mungkin jatuh ke 0,7% dari 3,6%.

6:30: Rusia – Keputusan Suku Bunga : diperkirakan akan dipotong menjadi 4,00% dari 4,25%.

8:30: Kanada – Penjualan Ritel Inti: diperkirakan turun menjadi 0,5% dari 15,7%

 

Sumber: investing.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda