Saham AS Turun, Impact dari Perang Dagang

  • Pasar global berada dalam kekacauan ketika pemerintahan Trump mengintensifkan perang dagangnya sekali lagi.
  • Pemerintah AS akhir Selasa merilis daftar besar tarif baru senilai $ 200 miliar barang dari China.
  • Saham di China dan seluruh Asia jatuh semalam, menyebar ke Eropa setelah pasar dibuka.
  • Saham AS mengikuti, dengan semua tiga dari rata-rata utama turun setidaknya 0,5%.

London – Pasar global mulai terpukul pada Rabu karena perang perdagangan antara pemerintahan Trump dan China semakin intensif, dengan kekhawatiran juga meningkat sebab Presiden Donald Trump dapat menarik AS keluar dari aliansi militer NATO. Pemerintah AS pada akhir Selasa rilis daftar produk baru China yang dikenakan tarif.

AS mengatakan akan memperkenalkan tarif 10% pada $ 200 miliar barang China termasuk makanan laut dan barang segar lainnya, menurut daftar yang dikeluarkan oleh Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer. Dia mengutip pembalasan Tiongkok terhadap tarif baru yang telah diberlakukan oleh AS pada barang-barang Tiongkok senilai $ 34 milyar.

“Sebagai akibat dari pembalasan China dan kegagalan untuk mengubah praktiknya, presiden telah memerintahkan USTR untuk memulai proses mengenakan tarif 10% pada tambahan impor Cina senilai $ 200 miliar,” kata Lighthizer.

Intensifikasi konflik perdagangan tersebut, yang semakin gencar disebut perang perdagangan skala penuh, membuat investor takut tentang masa depan tatanan dunia global dan ekonomi global, mendorong pasar saham di seluruh dunia jauh ke dalam merah.

Penurunan pasar dimulai di Asia semalam, dengan semua indeks saham China dan Hong Kong kehilangan lebih dari 1%. Gejolak menyebar ke Eropa karena pasar dibuka. Pada perdagangan sore hari, semua indeks utama Eropa juga kehilangan perawatan lebih dari 1%.

Ketika pasar AS dibuka, saham di Amerika Serikat juga turun, dengan tiga indeks utama kehilangan sekitar 0,5% dalam beberapa menit pertama perdagangan. Mereka tetap di bawah tekanan sepanjang sesi.

  • S & P 500: -0,64%
  • Dow Jones: -0,81%
  • Nasdaq: -0,51%

“Semalam, keheningan perang perdagangan yang mengerikan dari Gedung Putih, yang memungkinkan saham di seluruh dunia untuk mengisi lebih tinggi dalam sesi terakhir, rusak,” Jasper Lawler, kepala penelitian di London Capital Group, menulis dalam email. “AS menaikkan taruhan dalam perang dagang dengan China, mengirim pasar ekuitas jatuh, karena risiko meletus.”

Berikut adalah papan skor pemain terbesar di Eropa pada pukul 14.35. BST (9:35 pagi ET):

  • DAX Jerman – turun 1,43% menjadi 12.429 poin.
  • CAC 40 Prancis – turun 1,28% menjadi 5.364.
  • MIB FTSE Italia – turun 1,35% menjadi 21.757.
  • IBEX 35 Spanyol – turun 1,16% menjadi 9.774.
  • FTSE 100 Inggris – turun 1,08% menjadi 7.609.

Sayangnya untuk pasar, tidak ada akhir yang terlihat, dengan retribusi balasan lebih lanjut hampir pasti akan diberlakukan oleh China dalam beberapa hari atau minggu mendatang. Setelah daftar itu dirilis, Kementerian Perdagangan China mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak dapat menerima tarif tambahan yang diusulkan oleh AS, menambahkan bahwa mereka “terkejut” oleh keputusan tersebut.

Analisa Forex Harian:

Ia juga mengatakan Cina akan menanggapi tindakan AS. Meskipun konflik perdagangan tetap di depan dan terpusat di benak para investor, faktor lain yang berperan adalah kekhawatiran yang mengganggu bahwa Trump mungkin ingin menarik AS keluar dari Pakta Pertahanan Atlantik Utara—sebuah langkah yang akan mewakili pergolakan mendasar dalam tatanan internasional dan pasti akan mempengaruhi pasar.

Sumber: businessinsider.sg

Agus Herman Nurdiansah :
Disqus Comments Loading...