Risiko Geopolitik Minyak untuk Mengimbangi Keprihatinan Perdagangan

Risiko Geopolitik Minyak untuk Mengimbangi Keprihatinan Perdagangan

Risiko Geopolitik Minyak untuk Mengimbangi Keprihatinan Perdagangan. Harga minyak telah terus mundur dari tertinggi enam bulan karena kekhawatiran perdagangan meningkat, dengan ancaman AS untuk menaikkan tarif terhadap barang-barang Tiongkok yang tampaknya akan menjadi kenyataan malam ini. Kedua belah pihak telah mengeraskan sikap mereka, dan jika kita melihat perang tarif habis-habisan, minyak bisa turun lebih rendah seiring dengan kekalahan global dalam ekuitas dan mata uang komoditas.

Lonjakan perdagangan meningkatkan kekhawatiran pertumbuhan global, yang bisa membuat sisi permintaan dari argumen untuk harga minyak yang lebih tinggi. Jika pembicaraan tidak sepenuhnya berantakan, kita dapat melihat pasar minyak dengan cepat fokus pada risiko geopolitik dari Iran, Rusia, Venezuela dan Libya.

Baca Juga : Analisis Teknis EUR/USD: Berada Dekat 1,1160

Iran
Peningkatan keretakan antara AS dan Iran tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Berakhirnya keringanan sanksi AS pada awal bulan menambah tekanan lebih lanjut pada ekonomi Iran yang sudah lemah. Setahun yang lalu, Presiden Trump memutuskan untuk menarik AS dari kesepakatan nuklir yang dicapai di bawah Presiden Obama. AS menginginkan komitmen Iran yang lebih kuat untuk mengurangi ambisi nuklirnya, yang tidak ingin dilakukan Iran.

Risiko naiknya harga minyak dapat meningkat jika kita melihat Iran mengambil tindakan dalam upaya menutup Selat Hormuz, yang merupakan titik transit utama bagi lebih dari 20% perdagangan minyak mentah lintas laut global.

Rusia
Kontaminasi minyak mentah Rusia bulan lalu dalam sistem pipa Druzhba masih belum diperbaiki. Kualitas minyak Rusia telah membaik, tetapi kilang Eropa belum puas. Lebih dari 92% minyak mentah Ural Rusia yang diekspor dari pelabuhan Ust-Luga tetap berada di atas kapal. Gangguan ini bisa diselesaikan pada 11 Mei, tetapi pasar minyak masih akan merasakan efek gangguan tiga minggu.

Venezuela
Situasi Venezuela semakin meningkat ketika Juan Guaido yang didukung AS gagal menggulingkan Presiden Maduro pada akhir bulan lalu. Pemberontakan kemungkinan akan berlanjut, tetapi oposisi tampaknya jauh dari mengamankan dukungan militer yang diperlukan. Tampaknya situasi akan perlu untuk melihat protes meningkat dan Guaido memenangkan lebih banyak pendukung militer sebelum upaya lain dapat dilakukan. Produksi minyak Venezuela berisiko tinggi jatuh lagi dalam beberapa bulan mendatang.

Baca Juga : Mata Uang Tiongkok Mengirimkan Sinyal Perang Perdagangan

Libya
Perang saudara Libya kemungkinan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat karena Tentara Nasional Libya (LNA) dapat terus menekan penggulingan pemerintah yang didukung PBB. Minyak Libya kemungkinan akan melihat gangguan lebih lanjut dan bisa melihat kurangnya investasi yang akan merusak pertumbuhan di masa depan. Pendapatan minyak turun tajam, dan itu terus menekan pemerintah.

WTI
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) tetap rentan terhadap hasil perang dagang AS-Tiongkok dan potensi kecepatan yang dipercepat dalam kenaikan tingkat produksi AS. Rilis persediaan minyak mentah minggu ini melihat stok turun hampir 4 juta barel, sementara analis memperkirakan kenaikan 1,2 juta barel. Minyak rally dari rilis, tetapi batch rilis baru-baru ini telah dicampur, dengan beberapa hasil mingguan memposting beberapa peningkatan pasokan besar yang tidak terduga.

Tindakan harga pada grafik minyak WTI harian menunjukkan dukungan kunci tentatif terbentuk dari level retracememt Fibonacci 23,6% dan rata-rata bergerak sederhana 50-dan 200-hari. Jika kita tidak melihat penutupan harian berturut-turut di bawah level $ 60,00, kita bisa melihat minyak terus stabil di sini. Jika momentum bearish berlaku, support kunci akan datang di sekitar wilayah $ 56,40.

Risiko Geopolitik Minyak untuk Mengimbangi Keprihatinan Perdagangan.

Loonie
Jika kita melihat harga minyak berhasil naik lebih tinggi, dolar Kanada dapat memberikan rebound yang lebih besar. Korelasi antara loonie dan harga minyak telah rusak sejak Maret dan bisa berarti bahwa dolar Kanada dapat mengejar ketinggalan di sini. Secara historis, harga minyak yang kuat menjadi pertanda baik bagi perekonomian Kanada karena minyak merupakan salah satu ekspor utama Kanada.

Risiko Geopolitik Minyak untuk Mengimbangi Keprihatinan Perdagangan.

Indikator buku pesanan OANDA menunjukkan tepat sebelum penutupan AS bahwa persentase posisi terbuka yang dipegang oleh klien OANDA adalah 63,7% pendek dan panjang 36,3%, sementara 0,6% dari pesanan penjualan tertunda berada di level 1,3510.

Risiko Geopolitik Minyak untuk Mengimbangi Keprihatinan Perdagangan.

Isi artikel ini hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak mempertimbangkan keadaan pribadi klien. Ini bukan saran investasi atau bujukan untuk berdagang. Contoh yang ditunjukkan hanya untuk tujuan ilustrasi dan mungkin tidak mencerminkan harga saat ini. Klien sepenuhnya bertanggung jawab untuk menentukan apakah perdagangan atau transaksi tertentu cocok untuk mereka dan untuk mencari nasihat profesional.

Sumber : https://www.investopedia.com/oil-s-geopolitical-risks-to-outweigh-trade-concerns-4686843

Khoirul Anwar :
Disqus Comments Loading...