Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Prakiraan Mingguan GBP/USD: Menetapkan Penurunan yang Lebih Dalam Di Tengah Politik yang Lebih Buruk

Prakiraan Mingguan GBP/USD: Menetapkan Penurunan yang Lebih Dalam Di Tengah Politik yang Lebih Buruk

  • GBP/USD telah melonjak ke tertinggi baru tahun 2020 di tengah kelemahan dolar tetapi turun dengan cepat
  • Pembaruan terhadap PDB Inggris, inflasi AS, dan politik di kedua sisi Atlantik akan menggerakkan pasar.
  • Grafik harian awal September menunjukkan bulls tetap memimpin.

Dampak dari sikap dovish The Fed mendorong cable ke level tertinggi baru sebelum jatuh kembali. Politik AS akan memasuki kecepatan yang lebih tinggi setelah akhir pekan yang panjang, dan beberapa indikator akan mengguncang GBP/USD di minggu penuh pertama bulan September. Nasib skema cuti masih belum jelas.

 

Minggu ini di GBP/USD: Kejatuhan Fed berlanjut

Mangkuk pukulan tampak tidak berdasar dan terus mendorong dolar turun dan GBP/USD mendekati puncaknya pada Desember 2019. Greenback dijual di tengah prospek suku bunga yang lebih rendah untuk waktu yang lebih lama – berpotensi hingga 2025 – karena Federal Reserve memprioritaskan pekerjaan dengan mengorbankan inflasi yang terlalu panas.

Beberapa pejabat Fed menggemakan kata-kata Jerome Powell, Ketua Federal Reserve, pada pekan sebelumnya. Namun, mereka juga menyampaikan pesan bahwa bank tidak bersedia menambahkan stimulus dalam waktu dekat, berkontribusi pada snapback – terutama karena posisi menjadi ekstrim.

Di sisi lain, pejabat Bank of England telah memperingatkan bahwa pemulihan dari kemerosotan ekonomi dapat berlanjut. Gertjan Vlieghe, seorang anggota bank, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa ada risiko material yang meningkat selama bertahun-tahun.

Gubernur Andrew Bailey menegaskan kembali pendiriannya bahwa suku bunga negatif ada di kotak peralatan tetapi tidak ada rencana untuk menggunakannya. Keengganannya untuk menetapkan biaya pinjaman di bawah nol mendukung sterling.

Skema cuti Inggris yang berhasil telah menjadi salah satu kontributor paling signifikan untuk menjaga perekonomian tetap bertahan – namun skema itu akan berakhir pada bulan Oktober dan ketidakpastian membayangi. Pemerintah dilaporkan mempertimbangkan menaikkan pajak untuk menutup lubang dalam keuangan, membebani pound.

Brexit: Michel Barnier, Kepala Negosiator Uni Eropa, menuduh Inggris bertujuan untuk menjaga manfaat tetap berada di blok tanpa kewajiban – menandakan bahwa pembicaraan tetap menemui jalan buntu. Investor hanya menaruh sedikit perhatian pada sengatan yang sedang berlangsung. Masa transisi berakhir pada akhir tahun.

Kampanye pemilu AS agak memanas karena Presiden Donald Trump diuntungkan dari “pemantulan konvensi” – mempersempit kesenjangan dengan saingannya Joe Biden setelah mengalihkan agenda ke arah protes dan kejahatan. Namun, pasar tampaknya lebih tertarik pada pembicaraan stimulus fiskal daripada perubahan marjinal dalam niat memilih.

Steven Mnuchin, menteri keuangan Amerika, mengatakan bahwa dia ingin Kongres mencapai kesepakatan lain – termasuk penambahan tunjangan pengangguran federal yang sangat dibutuhkan. Pada saat penulisan, Demokrat dan Republik tampak berjauhan.

Data AS telah dicampur dengan Indeks Manajer Pembelian ISM, keduanya menunjukkan pertumbuhan yang kuat tetapi langkah-langkah ketenagakerjaan menunjukkan kelemahan.

Tingkat pengangguran AS terkejut dengan penurunan menjadi 8,4%, sementara Non-Farm Payrolls naik 1,371 juta seperti yang diharapkan. Namun, tidak semuanya cerah jika melihat detailnya.

Baca juga: GBP/USD Sedang Memainkan Peran

 

Analisis NFP: Saatnya menjual saham? Di bawah tenda, tiga faktor dapat membuat pasar turun

Kasus coronavirus semakin tinggi di Inggris, memicu pembatasan baru di Glasgow. Namun, situasinya tetap terkendali, terutama bila dibandingkan dengan AS, di mana infeksi telah stabil, tetapi pada tingkat yang tinggi.

 

Peristiwa Inggris: Masa depan cuti, data PDB

Dua jam terus berdetak. Pertama, skema cuti pemerintah yang sukses akan berakhir pada bulan Oktober, dan itu dapat membawa ekonomi Inggris ke jurang. Rishi Sunak, Kanselir Menteri Keuangan, belum mengungkap bagaimana hal itu akan diruntuhkan – atau jika diperpanjang. Program ini membayar sebagian besar gaji para pekerja ketika mereka tidak dapat bekerja, membuat mereka tetap terikat pada pekerjaan mereka.

Bom waktu kedua adalah Brexit. Masa transisi berakhir pada akhir tahun dan tanpa kesepakatan baru, Inggris jatuh ke aturan Organisasi Trading Dunia yang tidak menguntungkan. Investor tidak mengharapkan kemajuan sampai saat-saat terakhir. Itu berarti bahwa setiap komentar positif dari negosiator dapat memicu reli sterling, sementara tuduhan timbal balik kemungkinan akan diabaikan.

Pejabat BOE akan berbicara, tetapi setelah penampilan publik Bailey baru-baru ini, ada sedikit bank yang dapat menambahkan pada saat ini. Lebih penting lagi, pembacaan akhir angka Produk Domestik Bruto untuk kuartal kedua bisa mengguncang sterling. Perekonomian runtuh sebesar 20,4% menurut pembacaan awal – lebih buruk daripada kebanyakan negara maju pada saat itu. Sementara angka yang direvisi cenderung mengkonfirmasi yang pertama, yang satu ini mungkin berbeda mengingat besarnya jatuhnya.

Angka output manufaktur untuk Juli juga menarik dan diharapkan menunjukkan pemulihan yang sedang berlangsung dari kedalaman kelumpuhan ekonomi di musim semi.

Berikut adalah daftar acara Inggris dari kalender FXStreet:

 

Peristiwa AS: Politik memanas

Untuk trader Amerika, minggu hanya berlangsung pada hari Selasa, setelah Hari Buruh. Kembalinya dari long weekend adalah waktu ketika orang Amerika mengikuti kampanye pemilihan – dan pasar mungkin juga melakukannya.

Sementara pasar cenderung lebih memilih presiden dari Partai Republik, kepresidenan Biden dengan Senat yang dikendalikan GOP – skenario yang tampaknya lebih mungkin – dapat menghasilkan lebih sedikit stimulus fiskal dan dapat memperlambat perekonomian. Lebih buruk lagi, momok pemilu yang tidak meyakinkan juga mulai mencengkeram pasar. Dalam skenario itu, dolar safe-haven mungkin naik.

Di awal minggu, investor dapat terus menanggapi Non-Farm Payrolls dan klaim pengangguran mingguan juga menarik untuk pandangan terkini tentang pasar tenaga kerja. Angka inflasi menjadi fokus pada hari Jumat. Ketidaktahuan Fed yang disengaja tentang perkembangan harga meningkatkan standar untuk reaksi yang berarti, tetapi kenaikan Indeks Harga Konsumen Inti menjadi lebih dari 2% – yang saat ini tampak tidak mungkin – dapat meningkatkan dolar.

Sementara kasus COVID-19 AS menurun, tingkat kematian tetap tinggi dan mendekati tonggak kematian 200.000 yang suram. Amerika baru-baru ini melampaui Swedia dan Meksiko dalam jumlah kematian per kapita, dan sekarang menduduki peringkat kedelapan di dunia:

Fokus baru pada penyakit ini – terutama jika angkanya meningkat – dapat membebani sentimen.

Berikut acara teratas AS yang akan datang minggu ini:

 

Analisis Teknis GBP/USD

Pound/dolar telah keluar dari kondisi overbought pada grafik harian, dengan Relative Strength Index turun jauh di bawah 70 dan diperdagangkan di atas Simple Moving Averages 50, 100, dan 200 hari. Perkembangan bullish ini diimbangi oleh momentum pasangan mata uang yang menyusut.

Secara keseluruhan, beruang mendapatkan beberapa keunggulan, tetapi banteng tetap memimpin.

Beberapa support menunggu di 1,3240, terendah awal September, diikuti oleh 1,3180, yang merupakan batu loncatan menuju kenaikan pada akhir Agustus. Sebuah bantalan yang cukup menunggu di 1,3050, yang memberikan dukungan beberapa kali di bulan Agustus, diikuti oleh 1,2980, titik terendah di awal Agustus.

Pertempuran berlanjut sekitar 1,3290, pemisah kisaran sekitar akhir Agustus, dan diikuti oleh 1,3350, garis yang membatasi GBP/USD di awal tahun, dan kemudian 1,34, puncak sementara dalam perjalanan ke atas. Tinggi baru tahun 2020 di 1,3480 adalah level berikutnya yang harus diperhatikan.

Baca juga: S&P 500 Dalam Jangkauan Rekor yang Mudah, GBP/USD dan NZD/USD Menolak Dorongan

 

Sentimen GBP/USD

Kabel mungkin telah melangkah terlalu jauh dan terlalu cepat dan kejatuhan baru-baru ini mungkin merupakan permulaan. Tanpa perpanjangan skema cuti, dolar AS dapat mendorong pasangan lebih rendah. Keburu-buru kembali ke safe-haven dolar AS – karena ketakutan politik, kekhawatiran tentang ekonomi, dan coronavirus – dapat membatalkan beberapa kenaikan beberapa bulan terakhir.

Polling Prakiraan FXStreet memberikan wawasan tambahan. Ini menunjukkan bahwa beruang memegang kendali, melebihi minat beli dalam tiga kerangka waktu yang diteliti. Pasangan ini diperkirakan akan perlahan tapi pasti bergerak menuju ambang kritis 1,3000, Bear berdiri di 50% dan perspektif mingguan naik menjadi 68% di bulanan. Kebuntuan dalam pembicaraan Brexit adalah faktor negatif yang akan menambah beban pound dalam beberapa minggu mendatang.

Menariknya, grafik Ikhtisar menunjukkan bahwa rata-rata pergerakan mingguan tidak memiliki arah, tetapi yang lebih besar mempertahankan kemiringan bullishnya. Luasnya kemungkinan target dalam tampilan 3 bulan mencerminkan tingkat ketidakpastian yang terus-menerus tinggi.

 

Sumber: fxstreet.com