Pertumbuhan Ekonomi Global Melambat dan Harga Minyak Jatuh

Pertumbuhan Ekonomi Global Melambat dan Harga Minyak Jatuh

Pertumbuhan Ekonomi Global Melambat dan Harga Minyak Jatuh. Harga minyak terus menerus menurun, yang diperkirakan akan terus melemah hingga hari Jumat mendatang. Langkah ini tampaknya mencerminkan tindak lanjut atas respons pasar setelah Chevron setuju untuk membeli Anadarko Petroleum, yang tampaknya dilihat oleh pasar sebagai kemungkinan untuk peningkatan produksi. Laporan produktivitas pengeboran EIA bulanan memperkuat gagasan tersebut. Diproyeksikan bahwa total produksi AS akan naik ke rekor terbarunya sebanyak 8,46 juta barel per hari pada bulan depan.

Sementara itu, harga emas pun menurun tetapi pada akhirnya mampu menyelesaikan sesi dengan hanya sedikit perubahan. Imbal hasil surat utang negara dan Dolar AS diam-diam menganggur dalam kisaran konsolidasi yang sempit. Hal ini menunjukkan bahwa logam kuning ini tidak dapat menemukan perkembangan yang cukup menarik untuk menghasilkan petunjuk arah yang meyakinkan untuk tren permintaan aset yang anti-fiat dan non-bunga.

Harga Minyak Jatuh sebagai Pengembalian Ketenagakerjaan Global

Ke depannya, nada khawatir dari pertemuan RBA dapat memicu kekhawatiran akan perlambatan global. Suasana suram dapat diperkuat jika survei terhadap sentimen analis ZEW Jerman dan data produksi industri AS tidak sesuai dengan perkiraan awal, menggemakan kecenderungan yang mengecewakan pada arus berita ekonomi makro baru-baru ini. Hal ini juga bisa memicu penghindaran risiko berbasis luas.

Baca juga: Perkembangan Ekonomi Indonesia Memicu Tekanan pada Rupiah

Harga minyak mentah yang sensitif terhadap siklus dapat turun dalam skenario ini, meskipun data aliran inventaris API mingguan mungkin akan sedikit memperkeruh keadaan. Hal ini dinilai berdasarkan ekspektasi kenaikan 1 juta barel yang akan dilaporkan dalam angka resmi DOE, pada Rabu ini. Seperti yang telah terjadi sebelumnya, respons dari harga emas terhadap pergerakan yang didorong oleh sentimen akan terus bergantung pada besarnya harga relatif dari pergerakan yang berbeda dalam yield dan Dolar AS.

Analisa Teknis Emas

Harga emas sedang menguji support neckline di level 1281.31, dengan penutupan harian di bawahnya mengkonfirmasi pola Head and Shoulders (H&S) yang bearish. Logam ini awalnya akan mengekspos area 1260.80-63.76, tetapi pengaturan keseluruhan menyiratkan adanya penurunan berikutnya menuju angka $ 1.200/ons. Sebagai alternatif, penembusan di atas resistansi di zona 1303.70-09.12 menargetkan wilayah 1323.40-26.30 untuk sesi berikutnya.

Analisa Teknis Emas

Analisis Teknis Minyak Mentah

Harga minyak mentah mundur secara hati-hati dari dukungan-yang-berubah-menjadi-resistensi di area 63,59-64,88. Konfirmasi pembalikan yang lebih besar perlu ditutup di bawah level 60,39. Hal ini akan melanggar form uptrend pada akhir Desember lalu dan mengekspos zona 57,24-88. Atau, dorongan di atas resistensi dan penghalang berikutnya akan berada di wilayah 66,09-67,03 dan menetapkan panggung untuk uji angka $ 70/bbl.

Analisis Teknis Minyak Mentah

Sumber: dailyfx.com

Muhamad Burhanudin :
Disqus Comments Loading...