Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Kurs EUR/USD Rentan Terhadap Gelombang Kedua Covid-19, Inflasi yang Lemah

Kurs EUR/USD Rentan Terhadap Gelombang Kedua Covid-19, Inflasi yang Lemah

EUR/USD, BANK SENTRAL EROPA, INFLASI ZONA EURO, GELOMBANG KEDUA COVID-19 – POIN PEMBICARAAN:

  • Pasar ekuitas bergerak lebih tinggi secara luas selama sesi trading Asia karena investor mempertimbangkan diagnosis coronavirus dari Presiden Donald Trump.
  • Inflasi yang lemah dapat mempengaruhi ECB untuk bertindak dalam waktu dekat, setelah Lagarde mengisyaratkan AIT.
  • Kurs EUR/USD  memvalidasi pola pembalikan bearish. Bisakah harga memperpanjang penurunannya dari level tertinggi tahunan?

 

REKAP ASIA-PASIFIK

Risk appetite tampaknya menguat selama perdagangan Asia-Pasifik karena investor mencerna berita bahwa Presiden Donald Trump mungkin dapat kembali ke Gedung Putih setelah dirawat di rumah sakit akhir pekan lalu karena Covid-19.

Australia ASX 200 indeks naik lebih dari 2,5% di belakang Pemerintah Federal mengumumkan 7,5 miliar dalam belanja infrastruktur tambahan.

Dolar AS yang terkait dengan heaven dan Yen Jepang melemah terhadap mata uang utama mereka, sementara Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko naik lebih tinggi.

Emas merosot menuju level $1.890/oz karena imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun naik kembali di atas 70 basis poin.

Ke depan, pidato dari beberapa anggota Federal Reserve menjadi berita utama di kalender ekonomi bersama dengan data non-manufaktur ISM untuk bulan September.

Grafik reaksi pasar dibuat menggunakan TradingView

Baca juga: Kurs EUR/USD Dapat Memperpanjang Penurunan Karena Ketakutan Gelombang Kedua Covid-19

 

TEKANAN DEFLASI DAPAT MENGGUNCANG ECB, MEMBEBANI EURO

Seperti disebutkan dalam laporan sebelumnya, data inflasi untuk September dapat memberikan tekanan lebih lanjut pada Bank Sentral Eropa untuk berbuat lebih banyak untuk mendukung pemulihan ekonomi blok trading yang baru lahir, karena inflasi utama diperkirakan akan turun ke -0,3% dan tingkat inflasi inti turun menjadi rekor terendah 0,2%.

Tentu saja, beberapa kelemahan harga konsumen baru-baru ini dapat dikaitkan dengan penundaan penjualan musim panas dan penurunan harga energi yang mencolok. Namun demikian, ‘gelombang kedua’ dari infeksi Covid-19 bersama dengan nilai tukar yang relatif kuat dapat terus meredam inflasi zona euro dalam waktu dekat.

The University of Oxford’s Government Response Stringency Index menyoroti dampak dari lonjakan infeksi coronavirus yang tiada henti di Prancis, ketika pemerintah lokal mulai memperketat pembatasan dan berencana menutup bar di ibu kota Paris.

Faktanya, pertumbuhan harga konsumen yang lamban tampaknya berada di belakang komentar Christine Lagarde yang menyarankan bahwa bank sentral dapat mengadopsi bentuk penargetan inflasi rata-rata yang fleksibel (AIT ), dengan Presiden ECB menyatakan “diskusi yang lebih luas saat ini adalah apakah bank sentral harus berkomitmen untuk secara eksplisit menebus kerugian inflasi ketika mereka telah menghabiskan cukup banyak waktu di bawah tujuan inflasi mereka”.

Lagarde menambahkan bahwa jika AIT terbukti menjadi strategi yang kredibel, AIT dapat berfungsi untuk “memperkuat kapasitas kebijakan moneter untuk menstabilkan ekonomi ketika dihadapkan pada batas bawah karena janji pelampauan inflasi meningkatkan ekspektasi inflasi dan karenanya menurunkan suku bunga riil”.

Untuk itu, banyak pembicara ECB yang dijadwalkan untuk minggu depan dapat memberikan kejelasan lebih lanjut atas komentar Presiden Lagarde dan dapat membebani kinerja Euro terhadap mitra utamanya, dengan pandangan terpadu tentang penyediaan stimulus moneter tambahan mungkin berlarut-larut pada kurs EUR/USD.

Kalendar Ekonomi DailyFX

 

GRAFIK MINGGUAN EUR/USD – PERUSAHAAN INDUK DOWNTREND 2008

Grafik mingguan EUR/USD dibuat menggunakan TradingView

Dari perspektif teknis, nilai tukar EUR/USD tampaknya siap untuk memperpanjang penurunannya dari level tertinggi tahunan di bulan Agustus (1,2011), karena harga gagal menembus di atas downtrend 12 tahun dan RSI menjauh dari wilayah overbought.

Selain itu, dengan moving average 50 dan 100-day melacak di bawah pasangan 200 periode yang menentukan sentimen, dan persilangan bearish yang terjadi pada indikator MACD, jalur dengan resistensi paling rendah tampaknya condong ke sisi bawah.

Penurunan yang diperpanjang bisa segera terjadi jika pembeli gagal mendorong harga kembali ke atas level 1,18 yang secara psikologis memaksakan, dengan penembusan kembali di bawah Fibonacci 38,2% (1,1626) diperlukan untuk mengukir jalur kembali untuk menguji tertinggi Maret (1,1495).

Baca juga: Prakiraan Yen Jepang: Mengubah Sudut dalam Kurs EUR/JPY, GBP/JPY, & USD/JPY?

 

GRAFIK HARIAN EUR/USD – 21-DMA MEMBATASI MOMENTUM BULLISH

Grafik harian EUR/USD dibuat menggunakan TradingView

Memperbesar ke grafik harian memperkuat prospek bearish yang digambarkan pada jangka waktu mingguan, karena harga gagal mendorong kembali ke atas neckline dari pola pembalikan Head and Shoulders bearish, itu diukir hanya sedikit di bawah angka 1,20.

Memang, rebound baru-baru ini dari terendah September (1,1612) tampaknya telah memvalidasi penembusan sisi bawah dari pola pembalikan bearish dan menunjukkan bahwa harga dapat mendorong ke posisi terendah baru multi-month dalam beberapa minggu mendatang.

Selain itu, perkembangan indikator RSI dan MACD mengisyaratkan momentum penurunan yang membengkak, karena kedua osilator terus mengikuti di bawah titik tengah netral masing-masing.

Oleh karena itu, penutupan harian di bawah 50-DMA yang menentukan tren (1,1714) dapat memicu gelombang tekanan jual dan menandakan dimulainya kembali downtrend 5 minggu, dengan langkah terukur yang tersirat menunjukkan bahwa harga dapat menguji kembali support kunci pada bulan Maret. tinggi (1,1495).

 

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda