Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Keamanan, Likuiditas, Atau Pengembalian?

Keamanan, Likuiditas, Atau Pengembalian. Mengapa Uang Tunai Adalah Pagar Penting.

 

Selama beberapa bulan terakhir, kami telah menulis serangkaian artikel yang menyoroti kekhawatiran kami akan peningkatan risiko pasar. Berikut adalah contoh dari beberapa postingan terbaru kami tentang masalah ini.

  • Menavigasi Gelembung Teknologi (& Hidup Untuk Memberitahu Tentangnya)
  • Mencari Reli yang Dapat Dijual Untuk Mengurangi Risiko
  • 15-Bullish Beliefs (Atau Tidak) Tentang Pasar
  • Menggila kembali. Mengurangi Risiko

 

Utas umum di antara artikel ini adalah untuk mendorong pembaca kami untuk mengevaluasi “risiko” pasar saat ini dan mengambil beberapa tindakan yang relevan. Yakni:

“Masih ada bias bullish yang sedang berlangsung yang terus mendukung pasar jangka pendek. Pasar bullish yang dibangun di atas “momentum” sangat sulit untuk dibunuh. Tanda-tanda peringatan dapat bertahan lebih lama dari yang diprediksi oleh logika. Risiko muncul ketika investor mulai “mendiskon” peringatan dan menganggapnya salah.

Biasanya baru terjadi koreksi yang tak terelakkan. Tersebut adalah risiko yang melekat mengabaikan risiko.

Pada kenyataannya, ada sedikit kerugian dengan memperhatikan “risiko”.

 

Baca juga: Pentingnya Likuiditas di Pasar Forex – Strategi Trading Forex

 

Penyimpangan saat ini antara pasar saham, ekonomi, laba perusahaan, dan pendapatan menunjukkan sesuatu yang tidak tepat.

“Sementara rally dari posisi terendah Maret sudah substansial, masih ada keterputusan yang luas antara pasar dan fundamental ekonomi yang mendasarinya. Mengingat perbedaan itu didorong oleh kebijakan moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya, pembalikan akhirnya bisa menjadi iklim.”

Harga ekuitas saat ini melebihi ekspektasi untuk laba jangka pendek, membentuk peleburan harga-pendapatan yang serupa dengan apa yang terlihat pada akhir 1990-an. Selain itu, rasio harga-penjualan S&P 500 juga memancarkan peringatan serupa.

 

Bagian yang Sulit

Meskipun banyak peringatan jelas yang menunjukkan bahwa risiko saat ini lebih besar daripada hadiahnya, investor gagal bertindak karena “Ketakutan Kehilangan.” (alias FOMO) Saya baru-baru ini menerima email yang menarik yang menjelaskan hal ini dengan jelas:

“Pasar akan lebih tinggi dan akan terus melakukannya tanpa batas, selama Fed menyuntikkan likuiditas ke pasar. Jika Anda menghilangkan risiko, Anda kehilangan. ”

Seperti yang dinyatakan di atas, risiko paling signifikan terhadap modal investor adalah “mengabaikan risiko”.

Hanya karena Anda melihat beruang di hutan, dan memilih untuk mengabaikannya, bukan berarti ia akan mengabaikan Anda.

“Alasan kami menyarankan menjual reli apa pun adalah karena, sampai polanya berubah, pasar menunjukkan semua sifat dari ‘proses topping.’ Seperti kata pepatah, market-top bukanlah suatu peristiwa; ini sebuah proses. ” – RIA

 

Itu Otak Anda

Ada beberapa faktor psikologis yang membuat mengelola risiko menjadi sangat sulit:

  • Investor lambat bereaksi terhadap informasi baru (mereka berlabuh), yang awalnya mengarah pada reaksi rendah tetapi akhirnya bergeser ke reaksi berlebihan selama tahap siklus akhir.
  • Efek “menggiring” pada akhirnya mendorong investor. Pasar yang meningkat mengarah ke “justifikasi” untuk menjelaskan kepemilikan yang dinilai terlalu tinggi. Dengan kata lain, membeli melahirkan lebih banyak membeli.
  • Terakhir, ketika pasar berbalik, efek “disposisi” mulai berlaku, dan pemenang dijual untuk melindungi keuntungan, tetapi yang kalah ditahan dengan harapan harga yang lebih baik nanti.

Dalam praktik manajemen portofolio kami, analisis teknis merupakan komponen penting dari keseluruhan proses. Itu hanya membawa berat seperti analisis fundamental. Seperti yang sering saya nyatakan:

“Para fundamental memberi tahu kami APA untuk membeli atau menjual. Segi teknis memberi tahu kami KAPAN melakukannya. ”

Saat ini, analisis kami menunjukkan ada latar belakang teknis yang memburuk, dikombinasikan dengan prospek kami untuk kekecewaan terus dalam pemulihan pendapatan dan laba perusahaan.

Hal tersebut menunjukkan bahwa kami mengurangi risiko ekuitas secara sederhana, dan lebih jauh meningkatkan lindung nilai tunai kami, sampai ada lebih banyak “kejelasan” sehubungan dengan ke mana arah pasar selanjutnya.

Ini membawa saya ke poin paling penting.

 

3-Komponen Dari Semua Investasi

Dalam manajemen portofolio, Anda HANYA dapat memiliki 2-dari-3 komponen investasi atau kelas aset apa pun: Keselamatan, Likuiditas & Pengembalian. Tabel di bawah ini adalah matriks opsi Anda.

3 Faktor

Yang perlu diingat adalah bahwa uang tunai adalah satu-satunya kelas aset yang menyediakan keamanan dan likuiditas. Jelas, keamanan datang dengan biaya pengembalian. Ini dasar.

 

Tapi bagaimana dengan opsi lain?

  • Fixed Annuities (Indexed) – keselamatan dan pengembalian, tidak ada likuiditas.
  • ETF – likuiditas dan pengembalian, tanpa keselamatan.
  • Reksa Dana – likuiditas dan pengembalian, tanpa keamanan.
  • Real Estat – keamanan dan pengembalian, tidak ada likuiditas.
  • REIT yang Diperdagangkan – likuiditas dan pengembalian, tanpa keamanan.
  • Komoditas – likuiditas dan pengembalian, tanpa keselamatan.
  • Emas – likuiditas dan pengembalian, tanpa keamanan.

Anda mendapatkan idenya. Apa pun yang Anda pilih untuk berinvestasi – Anda hanya dapat memiliki 2-dari-3 komponen. Hal tersebut merupakan pertimbangan penting, dan sering diabaikan, ketika menentukan konstruksi dan alokasi portofolio. Hal yang penting untuk dipahami, dan apa yang media utama tidak katakan kepada Anda, adalah bahwa “Likuiditas” memberi Anda opsi.

Saya belajar sejak lama bahwa ketika “pasang naik mengangkat semua kapal,” akhirnya, “pasang surut.” Saya membuat satu penyesuaian sederhana untuk manajemen portofolio saya selama bertahun-tahun, yang telah membantu saya dengan baik. Ketika risiko mulai melebihi potensi imbalan, saya mengumpulkan uang tunai.

Hal yang hebat tentang memegang uang tunai tambahan adalah bahwa jika saya salah, saya hanya membuat penyesuaian yang tepat untuk meningkatkan risiko dalam portofolio saya. Namun, jika saya benar, saya melindungi modal investasi dari kehancuran dan menghabiskan jauh lebih sedikit waktu ‘untuk kembali bahkan’. Meskipun komentar media sebaliknya, mendapatkan kembali kerugian bukanlah strategi investasi.

 

8-Alasan Untuk Memegang Uang Tunai

“1) Kami adalah spekulator, bukan investor. Kami membeli selembar kertas dengan satu harga dengan harapan bisa menjual dengan harga lebih tinggi. Demikian spekulasi dalam bentuknya yang paling murni. Ketika risiko melebihi hadiah, uang tunai adalah pilihan yang baik.

2) 80% saham bergerak ke arah pasar. Jika pasar jatuh, terlepas dari fundamentalnya, sebagian besar saham akan turun juga.

3) Trader terbaik memahami nilai tunai. Dari Jesse Livermore ke Gerald Loeb, masing-masing percaya pada “beli rendah dan jual tinggi.” Jika Anda “menjual tinggi,” Anda telah mengumpulkan uang tunai untuk “membeli rendah.”

4) Kira-kira 90% dari apa yang kita pikirkan tentang investasi itu salah. Dua penurunan 50% sejak tahun 2000 seharusnya mengajarkan kita untuk menghargai risiko investasi.

5) 80% trader individu kehilangan uang selama periode 10 tahun APA PUN. Mengapa? Psikologi investor, bias emosional, kurangnya modal, dll. Studi berulang oleh Dalbar membuktikan ini.

6) Mengumpulkan uang tunai seringkali merupakan lindung nilai yang lebih baik daripada korslet. Sementara memendekkan pasar, atau suatu posisi, untuk melindungi risiko dalam suatu portofolio adalah masuk akal, itu juga semata-mata memindahkan “risiko kesalahan” dari satu sisi buku besar ke sisi lainnya. Uang tunai melindungi modal dan menghilangkan risiko.

7) Anda tidak dapat “membeli rendah” jika Anda tidak memiliki sesuatu untuk “beli dengan.” Sementara media menghukum individu karena memegang uang tunai, seharusnya agak jelas bahwa tanpa uang tunai Anda tidak dapat memanfaatkan peluang.

8) Uang tunai melindungi terhadap likuidasi paksa. Salah satu masalah terbesar bagi orang Amerika adalah kurangnya uang tunai untuk memenuhi keadaan darurat. Memiliki bantalan kas memungkinkan untuk menangani “bola lengkung” kehidupan, tanpa dipaksa untuk melikuidasi rencana pensiun. Pembayaran, perubahan pekerjaan, dll. Digerakkan secara ekonomi dan cenderung terjadi dengan penurunan yang bertepatan dengan kerugian pasar. Memiliki uang tunai memungkinkan Anda menghadapi badai.”

Baca juga: Prakiraan Mingguan EUR/USD: Non-Farm Payrolls Dapat Memicu Koreksi

 

Kesimpulan

Yang penting, saya ingin menekankan bahwa saya tidak berbicara tentang 100% uang tunai.

Saya menyarankan agar memegang tingkat uang tunai yang lebih tinggi selama periode ketidakpastian memberikan stabilitas dan peluang.

Dengan latar belakang politik, fundamental, dan ekonomi menjadi jauh lebih bermusuhan terhadap investor dalam jangka menengah, memahami nilai tunai sebagai “lindung nilai” terhadap kerugian menjadi jauh lebih penting.

Mengingat lamanya kenaikan pasar saat ini, memburuknya internal, penilaian tinggi, dan latar belakang ekonomi yang lemah, meninjau uang tunai sebagai kelas aset dalam alokasi Anda mungkin masuk akal.

Mengejar hasil dengan biaya berapa pun biasanya tidak berakhir dengan baik untuk sebagian besar.

Tentu saja, karena Wall Street tidak membebankan biaya pada investor yang memegang uang tunai, mungkin ada alasan lain mengapa mereka bersikeras bahwa Anda tetap berinvestasi sepanjang waktu.

 

Sumber: investing.com