Harga Minyak Mentah Menguat, Dampak Pidato Ketua Fed Powell

Harga Minyak Mentah Menguat, Dampak Pidato Ketua Fed Powell. Minyak Mentah & Emas – Poin Penting yang di bahas dalam arikel ini adalah sebagai berkut :

  • Harga minyak mentah melayang di level tertinggi satu bulan saat mendekati KTT G20.
  • Harga emas terus mendorong lebih tinggi pada prospek kebijakan global yang dovish.
  • Komentar dari Ketua Fed Powell, data inventaris API selanjutnya terus di tekan.

Harga Minyak Mentah Menguat, Dampak Pidato Ketua Fed Powell. Harga minyak mentah mendekati level tertinggi satu bulan di tengah kelangkaan katalis fundamental baru. Hal ini diakibatkan karena pasar menunggu KTT G20 sejak Jumat sebelum menunjukkan keyakinan yang terarah. Hasil tersebut diharapkan dapat membawa kembali negosiasi perdagangan antara AS-Tiongkok.

Ketegangan antara AS dan Iran membantu menaikkan harga pekan lalu, tetapi hal tersebut tampaknya telah kehilangan sebagian dari potensi mereka. Hal ini terjadi setelah Presiden AS Trump menolak tanggapan militer terhadap serangan drone AS oleh pasukan Iran pekan lalu.

Washington telah beralih untuk memanggil sanksi sebagai gantinya, menargetkan putaran terbaru langsung di Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan pejabat tinggi Iran lainnya. Teheran menanggapinya dengan sumpah untuk menutup jalan diplomasi “selamanya”, yang tampaknya sebagian besar pasar mengabaikannya.

Sementara itu, harga emas terus naik, mengalami penurunan global dalam suku bunga karena bank sentral utama termasuk The Fed, ECB, RBA, dan BOE mengirim telegraf sebagai poros kebijakan dovish. Indeks yang melacak biaya global kredit 7- hingga 10 tahun dari Bloomberg dan Barclays telah turun ke level terendah tiga tahun.

Baca juga: Harga Minyak Mentah Meningkat

Harga Emas dan Minyak Mentah Menguat, Dampak dari Pidato Ketua Fed Powell

Selanjutnya, pernyataan yang dijadwalkan dari Ketua Fed Jerome Powell merupakan sebuah penawaran mengenai pernyataan back-to-back dari pejabat bank sentral AS. Dia sepertinya akan mengulangi retorika dengan lebih berhati-hati yang dipajang di konferensi pers setelah pertemuan FOMC minggu lalu.

Berapa banyak ruang lingkup komentar tersebut masih harus mendorong taruhan kebijakan akan menjadi pertimbangan kritis untuk harga komoditas. Prospek pasar sudah menyerukan takaran stimulus yang dramatis, dengan tiga pemotongan suku bunga dan penghentian program pengurangan neraca QT yang diharapkan pada akhir tahun.

Jika The Fed dinilai lebih sejalan dengan pemikiran para investor, hal tersebut mungkin dilihat sebagai dukungan kekhawatiran akan aksi jual di pasar ke depan. Hal ini bisa memicu putaran de-risking lainnya, mengirim minyak mentah lebih rendah di banding harga saham. Emas mungkin tetap didukung, tetapi kebangkitan Dolar AS mungkin membatasi kenaikannya.

Data inventaris minyak mentah API juga melintasi wires. Hal ini akan dinilai berdasarkan ekspektasi untuk penarikan 2,86 juta barel yang diperkirakan akan dilaporkan dalam statistik resmi AMDAL pada hari Rabu. Pengundian yang lebih besar dapat memperbesar kerugian terkait sentimen, sementara yang lebih kecil menguranginya.

Baca juga: Analisa Minyak Mentah: Iran Berencana Mematahkan Batas Kesepakatan Nuklir

Analisa Teknis Emas

Harga emas melayang di 1433,85. Batas ini diperkuat oleh support-turned-resistance pada set dari Desember 2016. Penutupan harian di atas batas ini membuka peluang untuk pengujian di atas angka $1500/oz. Dukungan dimulai pada 1392.08, dengan penembusan di bawahnya, mengincar 1375,15 berikutnya.

Gold Spot / U.S. Dollar, 1D, IDC

Analisa Teknis Minyak Mentah

Harga minyak mentah tetap melekat pada resistance di area 57.24-88. Penembusan di atas batas pada basis penutupan harian menargetkan zona 60,39-95 berikutnya. Atau, belokan di bawah support jangka pendek berjalan melalui 54,55 membuka peluang untuk pengujian di wilayah 50,31-51,33.

Light Crude Oil Futures, 1D, NYMEX

Sumber: dailyfx.com

Windi Novianti :
Disqus Comments Loading...