Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Dolar Australia Menguat karena Data China Mengisyaratkan Kebijakan Wait-and-See RBA

Dolar Australia Menguat karena Data China Mengisyaratkan Kebijakan Wait-and-See RBA

PENJUALAN RITEL CHINA, PRODUKSI INDUSTRI, KETEGANGAN trading, AUD/USD, RBA – POIN PEMBICARAAN:

  • Angka penjualan ritel dan produksi industri China yang lebih baik dari perkiraan untuk Agustus memicu lonjakan Dolar Australia kembali di atas level 0,73.
  • Meningkatnya ketegangan trading Australia-China dapat menghambat AUD dalam waktu dekat.
  • RBA menandai langkah-langkah moneter tambahan dapat membatasi nilai AUD/USD .

Dolar Australia melonjak kembali di atas level 0,73 yang mengesankan secara psikologis setelah angka penjualan ritel dan produksi industri China untuk Agustus menunjukkan ekonomi lokal terus pulih dengan kuat dari kelesuan Januari.

Mengingat ketergantungan Australia pada mitra trading terbesarnya, tidak mengherankan bahwa peningkatan produksi industri selama lima bulan berturut-turut dan peningkatan pertama dalam trade ritel sejak Desember 2019 terutama mendukung mata uang yang sensitif terhadap trading tersebut.

Namun, hubungan yang memburuk antara kedua negara dapat mengurangi dampak keseluruhan dari rilis data ekonomi positif pada nilai tukar AUD/USD , karena Beijing meningkatkan serangannya terhadap ekspor Australia.

Grafik Indeks AUD/USD dan ASX 200 dibuat menggunakan TradingView

Baca juga: Trade Dolar Australia Mendekati Posisi Tertinggi Tahun 2020

 

BEIJING MENARGETKAN EKSPOR AUSTRALIA

Meningkatnya ketegangan dengan China dapat menghambat AUD yang sensitif terhadap trading karena Administrasi Umum Bea Cukai China memberlakukan langkah-langkah “inspeksi yang ditingkatkan” pada gandum Australia.

Ini mengikuti pengenaan tarif 80% pada ekspor jelai Australia pada bulan Mei, setelah Perdana Menteri Scott Morrison menyerukan penyelidikan independen terhadap asal-usul Covid-19 dan menangguhkan perjanjian ekstradisi negara dengan Hong Kong sebagai tanggapan terhadap undang-undang keamanan nasional yang dipaksakan oleh China.

Jelas Beijing tidak senang dengan campur tangan Pemerintah Australia dalam “urusan dalam negeri China” dan mungkin terus menargetkan ekonomi yang digerakkan oleh ekspor menjelang pemilihan AS.

Selain itu, penurunan permintaan untuk ekspor Australia yang paling berharga dapat mulai menghambat kinerja AUD yang sensitif terhadap komoditas, karena permintaan global untuk bijih besi tampaknya telah stabil.

Ekspor bijih besi telah mendatar saat memuncak pada awal Juni dan mungkin menjadi faktor yang berkontribusi pada perjuangan nilai tukar AUD/USD baru-baru ini untuk mendorong di atas angka 0,74.

Oleh karena itu, penerapan tindakan pembalasan lebih lanjut dapat secara signifikan membebani Dolar Australia dalam waktu dekat karena harga bijih besi yang stabil gagal mengimbangi pendapatan yang hilang akibat pembatasan produk pertanian.

Sumber Data – Bloomberg

Baca juga: Prospek Dolar AS: DXY Dapat Memberikan Kerugian Menjelang Keputusan Suku Bunga FOMC

 

RBA DIHARAPKAN MEMANGKAS SUKU BUNGA DI OKTOBER

Perpanjangan pembatasan tahap empat di Melbourne, kota terbesar kedua di Australia, dapat memaksa Reserve Bank of Australia pada pertemuan mendatang pada 6 Oktober, dengan bank sentral diharapkan untuk mengklarifikasi pernyataan bahwa “Dewan akan mempertahankan dengan sangat akomodatif pengaturan selama diperlukan dan terus mempertimbangkan bagaimana langkah moneter lebih lanjut dapat mendukung pemulihan ”.

Pernyataan ini mungkin menyiratkan bahwa RBA sedang mempertimbangkan untuk membangun keputusannya “untuk meningkatkan ukuran Fasilitas Pendanaan Berjangka dan membuat fasilitas tersebut tersedia lebih lama” pada rapat terakhirnya, meskipun bank sentral menilai bahwa “penurunannya tidak terlalu parah. seperti yang diharapkan sebelumnya dan pemulihan sekarang sedang berlangsung di sebagian besar Australia ”.

Namun, seperti apa “langkah-langkah moneter lebih lanjut” tersebut relatif tidak diketahui mengingat bank sentral telah menggunakan kontrol kurva hasil yield curve control (YCC) dan telah secara terbuka meremehkan efektivitas kebijakan suku bunga negatif  negative interest rate policy (NIRP) dan foreign exchange intervention.

Sumber – ASX

Meski begitu, Gubernur Philip Lowe sebelumnya telah menandai daftar tindakan potensial “menggunakan pengalaman internasional sebagai panduan” yang akan memungkinkan dewan untuk mengkonfigurasi ulang pengaturan kebijakan moneternya “jika perkembangan di Australia dan luar negeri membenarkan melakukannya”.

Lowe menyatakan bahwa “berbagai tingkat suku bunga saat ini pada 25 basis poin dapat ditetapkan lebih rendah, katakanlah 10 basis poin [dan] juga dimungkinkan untuk memperkenalkan program pembelian obligasi pemerintah di luar yang diperlukan untuk mencapai 3 tahun menghasilkan target ”.

Jelas pasar memperhatikan komentar Gubernur, dengan pasar berjangka menilai peluang 69% bahwa RBA memotong suku bunga resmi official cash rate (OCR) menjadi 0% pada 6 Oktober.

Meskipun pemotongan total 25 basis poin tampaknya relatif tidak mungkin, paket yang mencakup pemotongan menjadi 0,1% dan program pembelian obligasi pemerintah yang ditingkatkan dapat segera terjadi.

Untuk itu, data ketenagakerjaan yang akan datang untuk Agustus dapat menentukan prospek jangka pendek untuk Dolar Australia, dengan kenaikan pengangguran yang lebih besar dari perkiraan meningkatkan kemungkinan bahwa RBA akan bertindak pada bulan Oktober dan pada gilirannya menghambat kinerja mata uang lokal.

Kalender Ekonomi DailyFX

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda