Analisa Forex Mingguan GBP (7 - 11 Oktober)

Analisa Forex Mingguan GBP (7 – 11 Oktober). Analisa forex kali ini tentang Brexit yang terus menjadi sorotan dalam hal aksi harga pound dan untuk itu adalah alasan yang bagus! Inilah yang akan terjadi selanjutnya.

Baca juga: Analisa Forex Mingguan JPY (7 Oktober – 11)

Analisa Forex Mingguan GBP

PDB dan produksi manufaktur Inggris (10 Oktober, 8:30 pagi GMT)

Pertama, kami punya beberapa laporan ekonomi di tingkat atas yang harus diwaspadai pada sesi London di hari Kamis.

Pembacaan PDB bulan Agustus telah siap untuk dirilis dan pengolah angka memperkirakan bahwa pertumbuhan ekonomi Inggris stagnan untuk bulan setelah mencetak ekspansi sebesar 0,3% pada bulan sebelumnya. Perhatikan bahwa angka ini telah berada di bawah ekspektasi dalam tiga dari lima bulan terakhir, sehingga ada kemungkinan adanya kejutan yang menurun.

Bersamaan dengan ini, angka produksi manufaktur untuk bulan Agustus juga akan dirilis. Analis memperkirakan untuk melihat sedikit uptick sebesar 0,1% setelah kenaikan 0,3% sebelumnya, tetapi laporan ini juga telah meleset dalam tiga dari lima bulan terakhir.

Baca juga: Analisa Forex Mingguan AUD (7 Oktober – 11)

Pidato Gubernur BOE Carney (10 Oktober, 9:20 GMT)

Ketua BOE honcho Carney dijadwalkan untuk memberikan kesaksian di pertengahan sesi London hari Kamis, sehingga pengamat pasar dapat mencoba untuk mendapatkan beberapa petunjuk tentang kebijakan moneter dari sambutannya.

Namun, pidato ini hanya bagian dari acara peluncuran uang kertas £ 20 di Inggris, yang berarti bahwa itu bisa saja singkat dan manis … dan juga bukan acara. Tetap, berhati-hatilah dengan volatilitas tambahan jika Guv’nah menjatuhkan beberapa komentar terkait dengan kebijakan atau Brexit.

Perkembangan Brexit

Setelah pergantian peristiwa yang terbaru, PM Johnson sekarang menghadapi tenggat waktu pada 11 Oktober untuk dapat menyampaikan proposal yang dapat diterima bagi UE untuk membuka kembali negosiasi pada kesepakatan transisi.

Perlu diingat bahwa para pejabat Uni Eropa bersikeras bahwa mereka tidak akan terbuka untuk negosiasi yang lebih lanjut atau memperpanjang batas waktu Brexit dengan melewati dari tanggal 31 Oktober. Namun, anggota parlemen telah mengeluarkan undang-undang yang akan memaksa No. 10 untuk meminta penundaan sekitar tiga bulan untuk no deal Brexit jika ada pada 19 Oktober, beberapa hari setelah KTT Uni Eropa.

Sejauh ini tidak terlihat baik, karena PM Irlandia Varadkar mengatakan tentang proposal Johnson “tidak sepenuhnya memenuhi tujuan yang disepakati” dan Yang Mulia sendiri telah melihat ke pemecatan Johnson karena aksi prorogasinya yang gagal.

Sumber: Babypips.com

Mega Chaerunissa :
Disqus Comments Loading...