Dolar Turun Setelah Tujuh Minggu Tertinggi

Dolar Turun Setelah Tujuh Minggu Tertinggi
Dolar Turun Setelah Tujuh Minggu Tertinggi

Dolar Turun Setelah Tujuh Minggu Tertinggi. Dolar AS diperdagangkan sedikit lebih rendah pada hari Rabu pagi di Asia sementara pound Inggris menuju lebih tinggi dengan harapan bahwa kesepakatan Brexit mungkin akan datang. Pada hari Selasa, indeks dolar mencapai tertinggi tujuh minggu 96,163. DXY, tetapi sedikit menurun pada hari Rabu untuk diperdagangkan pada 95,60. DXY pada 12:59 malam. HK/SIN.

Greenback mereda terhadap sebagian besar mitra dagang utamanya, dengan pengecualian adalah yen Jepang. Dolar naik 0,11 persen terhadap yen ke 113,05 pada sore hari di Asia. Kenaikan imbal hasil obligasi AS telah membantu mendukung dolar dalam sesi terakhir, dan banyak analis memperkirakan bahwa aksi jual hari Rabu bukan tanda perjuangan jangka panjang. Obligasi patokan 10-tahun adalah pada 3,21 persen pada hari Rabu, hanya dari tertinggi tujuh tahun dari 3,261 hit pada hari Selasa.

Baca juga : Dollar Sukses Selama 6 Bulan, Euro Jatuh Dibawah $1,18

IMF Mengutarakan Kekhawatiran

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada hari Rabu bahwa “eskalasi ketegangan perdagangan lebih lanjut, serta meningkatnya risiko geopolitik dan ketidakpastian kebijakan di negara-negara besar, dapat menyebabkan penurunan mendadak dalam sentimen risiko.” Laporan IMF mencatat risiko khusus untuk negara-negara pasar berkembang yang baru-baru ini berada di bawah tekanan ekonomi pada pasar saham dan mata uang.

Baca juga : Dolar AS Dominan, Bagaimana Dengan Euro, Pound, Dan Emas?

Pasar saham global telah diperdagangkan beragam dalam beberapa hari terakhir, dengan dua dari tiga indeks utama Wall Street ditutup lebih rendah pada hari Selasa. Japans Nikkei 225 diperdagangkan datar pada hari Rabu sementara Indeks Hang Seng naik 0,43 persen. Komposit Shanghai dan Komposit Shenzhen keduanya diperdagangkan lebih rendah sementara pedagang mempertimbangkan opsi mereka setelah Presiden AS Donald Trump menunjukkan tanda-tanda peningkatan perang perdagangan AS-Sino jika diperlukan. Namun, IMF mengatakan dalam pernyataannya bahwa ekonomi China tetap “stabil secara luas” meskipun terjadi perang perdagangan.

Sumber : dailyforex.com

Broker News

Trading Forex vs Saham

Trader pemula dan berpengalaman punya banyak opsi untuk dipilih: bagaimana cara trading, di mana...

Trading Forex Algoritmis

Trading algoritmis adalah trading menggunakan robot atau adviser, algoritme matematis yang dapat...

Cara Trading Selama 2 Jam/Hari dan Menghasilkan Profit

Mayoritas trader Forex menganggap trading sebagai hobi. Mereka tidak seharian duduk di depan...

Bitcoin Adalah Gelembung, Namun Cryptotrading Masih Bekerja

Gelembung ekonomi utama pertama berhubungan dengan ide trading publik. Ketika East India Company...

Fungsi Market Maker sebagai Inovasi Trading GIC Trade untuk menjadi Trader Sukses

Trading Platform GIC Trade MT 5 akan segera resmi diluncurkan pada 1 April 2019. Begitu juga...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...