Dolar Mulai Kehilangan Daya Tariknya Akibat Perang Dagang dengan Cina

Perkiraan Dasar Dolar AS: Bearish

  • Perang dagang membawa risiko global, tetapi pukulan balik pada Dolar terlalu sering tidak diapresiasi
  • Pembicaraan tentang pembelian perusahaan mulai kehilangan momentum spekulatifnya, tetapi pendapatan Q2 akan segera dimulai
  • Kebijakan moneter adalah pertimbangan lain untuk perdagangan USD dengan laporan Fed ke Kongres dan CPI

Klasemen Dolar dalam Perang Dagang

Ada banyak referensi mengenai perang dagang yang akhirnya dimulai beberapa minggu terakhir ini ketika tarif $34 miliar Amerika Serikat pada daftar barang-barang Cina – dan bersamaan dengan pembalasan Cina – mulai berdampak. Namun, bencana ekonomi ini telah berlangsung selama berminggu-minggu. Tarif logam yang pada awalnya digunakan AS untuk memulai pendekatan untuk pertumbuhan bagi negara lain telah dilakukan selama beberapa waktu. Pada akhirnya, ancaman belaka dari pajak impor skala besar sudah cukup untuk menarik perhatian berdasarkan fakta bahwa pasar sudah berjalan dengan baik melampaui batas-batas nilai yang masuk akal – dan sama sekali tidak ada jalan untuk mendekati diskon yang berarti. Sekarang, untuk bagian Dolar, resikonya adalah pembalasan dendam terhadap kebijakan Amerika Serikat. Cina telah bertemu secara langsung dengan AS dan bermaksud untuk melakukan hal yang sama dalam kurun waktu sekitar dua minggu dengan nilai $16 miliar yang sudah mulai berlaku. Risiko sebenarnya terletak dalam penerapan tekanan pada negara bagian berkembang–seperti Uni Eropa, Kanada, dan Meksiko. Beberapa negara akan tertarik untuk berpihak pada Cina, mengingat sejarahnya melanggar peraturan terbuka, tetapi negara maju lainnya akan lebih memilih untuk bersatu untuk melindungi kepentingan ekonominya masing-masing dari AS dan mencari jalan alternatif untuk barang dan jasa mereka. Dan tetap mengawasi tarif otomotif terbuka yang Trump ancam–dan respon terhadap ancaman tersebut $ 300 miliar UE.

Aspek Safe Haven yang Rumit

Hal yang cukup menarik adalah setelah tarif AS-Cina berlaku mulai 00:01 waktu Washington, ketika terdapat perasaan tidak menyenangkan dalam pasar modal global; aset AS Jumat silam ditutup dengan bullish. Indeks ekuitas acuan (Dow, S&P 500, Nasdaq) seluruhnya meningkat selama sesi ini, tetapi antusiasme bahkan mampu membawa aset resiko lain selama jam kerja New York – seperti derivatif pasar yang muncul, pendapatan tetap dengan yield tinggi, dan persilangan terhadap Yen. Apakah perang dagang tidak lagi menjadi perhatian? Mungkinkah semua itu berharga? Mungkin hal ini sekilas terlihat sebagai satu-satunya masalah dari kebijakan AS? Menurut pandangan saya, dapat dipastikan bahwa tekanan dari perang dagang akan menenggelamkan sentimen. Pada tingkat eksposur yang luar biasa, investor yang bersangkutan hanyalah mencari-cari alasan; dan ini merupakan hal yang sangat baik. Jadi apa yang terjadi apabila kita melihat sentimen terpecah pada minggu mendatang atau pada bulan-bulan mendatang? Akankah Dolar kembali pada status haven lamanya atau terdistosi dan menjadi mata uang yang berisiko? Jika terjadi krisis keuangan secara penuh, Greenback dapat menarik modal asing untuk likuiditas mutlak dari Treasuries dan pasar uangnya. Namun, penurunan yang tidak menyebabkan kepanikan akan membuat pasar memiliki ruang untuk mempertanyakan kestabilan dan kemungkinan mata uang AS untuk retreat. Waspadalah akan aspek ini. Sentuhan dalam sentimen mungkin lebih dekat daripada yang dihargai.

Apakah Fed Masih Peduli Dengan Greenback Atau Ini Hanya Salah Satu Faktor Bearish?

Dengan pertimbangan untuk lebih fokus pada perbaikan sentimen umum pada sistem finansial, mudah untuk terbawa ke dalam pengaruh konsumen ketika tema ini diaktifkan. Namun, awan yang mengancam ledakan di pasar spekulatif telah berada di cakrawala untuk waktu yang sangat lama, dan kita belum melihat kilatan-kilatan sebenarnya dari badai tersebut. Sementara itu, penting untuk mengawasi semua tema fundamental yang efektif akan mendorong Dolar untuk wax dan berkurang untuk sementara. Kebijakan moneter masih menjadi aspek penting dari posisi umum mata uang di pasar FX. Hal ini juga tidak tertandingi, baik di antara nilai mata uang saat ini maupun untuk perkiraan ke depannya – meskipun Anda tidak akan selalu mendapatkan keuntungan dari harga aksi itu sendiri. Ketika mengevaluasi kerumitan dari pengaruh tingkat keuntungan, ternyata tidak lebih jauh daripada EURUSD. Fed dan ECB berada di program dengan divergensi ekstrim tahun lalu dan bahkan tidak lebih dekat untuk mengkoreksi apa yang dapat mempersempit kesenjangan yang terjadi saat ini. Namun, Euro telah bertahan terhadap Dolar. Kita tidak dapat benar-benar menaikkan perkiraan suku bunga Fed secara lebih dramatis atau meruntuhkan pasar spekulatif – yang pada gilirannya akan menaikkan suku bunga sampai berhenti. Telah dikatakan, jika Fed dipaksa untuk menurunkan upayanya, Greenback dapat merasakan kehilangan – jika tidak digunakan – premium. Dengan angka inflasi konsumen (CPI) di bulan Juni dan laporan kebijakan moneter Fed ke Kongres yang dijadwalkan minggu ini, harap untuk menimbang kembali tema ini.

Ini Adalah Musim Penghasilan, Akankah Investor Memperhatikan?

Satu lagi faktor yang akan menjadi berita utama tapi mengundang pertanyaan karena pengaruhnya terhadap mata uang AS dan pasar modal adalah awal dari musim laba perusahaan 2Q. Ini adalah sumber pendapatan yang diharapkan dalam sistem keuangan dan memimpin pelaku pasar untuk mengevaluasi imbalan-risiko mereka, namun pendapatan telah memainkan peran yang sedikit lebih banyak daripada sekedar menghiasi headline dengan statistik yang mengesankan, sementara pasar memperluas jalur mereka yang mengesankan. Namun, kita mungkin tidak lagi memiliki pengaturan umum di mana berita baik dimanfaatkan dan diabaikan. Pada beberapa minggu terakhir ini, percakapan telah berfokus pada skala pembelian kembali perusahaan yang memiliki catatan dan menjaga pasar tetap naik – meskipun jelas tidak maju lebih jauh. Jika nilai penghasilan mulai turun kembali, bantuan besar ini akan kembali ke pasar dan diharapkan akan mengalami deflasi. Dan jika perusahaan-perusahaan besar, bank sentral dan investor asing semuanya berpaling, apa yang akan tersisa agar tetap terjadi kenaikan tren bull? Perhatikan pendapatan terbaru JP Morgan, Citi, dan Wells Fargo yang akan jatuh tempo pada hari Jumat.

Baca juga : Pergolakan Yuan China Gagal Memicu Panik Trader

Sumber: dailyfx.com

Broker News

Trading Forex vs Saham

Trader pemula dan berpengalaman punya banyak opsi untuk dipilih: bagaimana cara trading, di mana...

Trading Forex Algoritmis

Trading algoritmis adalah trading menggunakan robot atau adviser, algoritme matematis yang dapat...

Cara Trading Selama 2 Jam/Hari dan Menghasilkan Profit

Mayoritas trader Forex menganggap trading sebagai hobi. Mereka tidak seharian duduk di depan...

Bitcoin Adalah Gelembung, Namun Cryptotrading Masih Bekerja

Gelembung ekonomi utama pertama berhubungan dengan ide trading publik. Ketika East India Company...

Fungsi Market Maker sebagai Inovasi Trading GIC Trade untuk menjadi Trader Sukses

Trading Platform GIC Trade MT 5 akan segera resmi diluncurkan pada 1 April 2019. Begitu juga...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...