Risiko Besar Bagi Pasar Negara Berkembang di Tahun 2019

Risiko Besar Bagi Pasar Negara Berkembang di Tahun 2019
Risiko Besar Bagi Pasar Negara Berkembang di Tahun 2019

Pasar negara berkembang secara tentatif telah bangkit kembali dari kekalahan setelah terjadi kekalahan yang menghapuskan nilai saham sebesar $5 triliun sejak mencapai harga tertingginya pada Januari 2018 lalu. namun penangguhan hukuman itu mungkin tidak akan berlangsung lama.

Meningkatnya suku bunga di AS, dolar yang lebih kuat, perang dagang Beijing dan Washington, rendahnya harga minyak, dan kemunculan pemimpin populis di dua negara ekonomi terbesar di Amerika Latin, semuanya dapat membebani pasar.

“Teorinya benar-benar sederhana: aset-aset pasar negara berkembang telah meledak, jika semuanya menjadi lebih buruk, maka jauh lebih rendah, dan jika semuanya pulih, maka mereka memiliki potensi yang lebih besar,” kata Anthony Peters, seorang analis independen, yang sebelumnya di Blockex Ltd., dan telah lama meliput perkembangan negara-negara berkembang. Namun, “mereka juga memiliki potensi untuk turun jauh lebih lama daripada yang pernah diperkirakan orang.”

Fed dan Dolar

Investor akan berhati-hati dalam mengawasi Federal Reserve AS setelah Ketua Jerome Powell tidak menunjukkan dovish seperti yang mereka harapkan dalam komentar yang mengikuti kenaikan suku bunga bank sentral pada 19 Desember.

Sebuah laporan mengatakan bahwa Presiden Donald Trump telah berulang kali membahas pemecatan kepala bank sentral, tetapi Menteri Keuangan Steven Mnuchin tetap meyakinkan pasar uang bahwa Powell tidak akan digulingkan.

Baca juga: Fed Kehilangan Kendali atas Suku Bunga

Selain itu, Bank Sentral Eropa akan mengakhiri pembelian aset yang telah mendorong miliaran euro dengan hasil yang lebih tinggi ke berbagai pasar seperti Polandia dan Hongaria. Hal ini mungkin akan memaksa otoritas moneter Eropa timur pada kenaikan suku bunga yang selama ini telah lama mereka tolak.

Sementara, di Asia yang sedang tumbuh ini, dengan perekonomian yang sangat bergantung pada investasi asing, seperti Indonesia, akan menghadapi tantangan mempertahankan stabilitas mata uang dan membendung arus keluar.

Perang Dagang dan Tiongkok

Presiden Tiongkok Xi Jinping tetap menentang, berkata pada beberapa tokoh militer dan bisnis paling berpengaruh di negara tersebut bahwa Beijing tidak akan mundur dan menyetujui permintaan perdagangan dan investasi AS. Setiap peningkatan ketegangan antara kedua negara ekonomi dominan dunia ini mungkin akan memberikan pukulan bagi aset-aset Asia. Mereka sudah terpukul, dengan indeks saham utama Tiongkok mengalami tahun terburuknya sejak 2008 dan ekuitas di Korea Selatan dan Taiwan juga telah jatuh tajam.

Bloomberg News melaporkan pada bulan Desember, delegasi perdagangan AS sedang bersiap untuk melakukan perjalanan ke Beijing untuk mengadakan pembicaraan yang dijadwalkan pada 7 Januari.

Presiden Populis

Brazil dan Meksiko memulai 2019 dengan presiden populis baru, meskipun dari ujung spektrum yang berlawanan. Saham Brazil naik ke rekor tertinggi setelah Presiden terpilih Jair Bolsonaro mengatakan bahwa dia akan menjual lusinan perusahaan milik negara dan memilih Paulo Guedes yang dilatih oleh Universitas Chicago sebagai penasihat ekonomi utamanya. Namun, pemain sayap kanan menghadapi tantangan berat untuk mereformasi sistem pensiun negara yang akan bermurah hati menjadi kunci untuk mempertahankan rally pasar.

Di Meksiko, sayap kiri Andres Manuel Lopez Obrador memiliki pedagang yang gelisah setelah membatalkan bandara senilai $13 miliar. Beberapa kekhawatiran berkurang setelah ia menerbitkan rencana fiskal konservatif untuk 2019 dan setelah pemegang obligasi menerima tawaran Meksiko untuk kembali membeli utang senilai $1,8 miliar yang digunakan untuk mendanai pembangunan bandara. Meskipun demikian, investor akan mengawasi dan melihat apakah presiden dapat mempertahankan surplus anggaran primer bahkan membelanjakan dananya lebih banyak untuk program sosial.

Sanksi Rusia

Bahkan setelah Departemen Keuangan AS mengatakan siap mencabut sanksi terhadap salah satu perusahaan terbesar Rusia, United Co. Rusal, para investor tetap akan waspada terhadap langkah-langkah Kongres. Jika Penasihat Khusus Robert Mueller menyelidiki gangguan Kremlin dalam pemilu Amerika 2016 mencapai kesimpulan yang memberatkan, hal itu dapat memicu hukuman baru, termasuk pembatasan perdagangan utang negara atau bank Rusia.

Kesengsaraan Minyak Saudi

Penurunan harga minyak bumi Brent sejak awal Oktober hingga berada di bawah $55 per barel adalah berita buruk bagi banyak negara berkembang utama, tidak terkecuali Arab Saudi. Diperlukan harga setinggi $95 per barel untuk menyeimbangkan anggaran 2019, menurut Bloomberg Economics. Tekanan finansial yang dikombinasikan dengan reaksi Barat atas pembunuhan kolumnis Jamal Khashoggi di Istanbul berarti bahwa keputusan MSCI untuk memasukkan saham Saudi dalam indeks pasar berkembang pada 2019 mungkin tidak cukup untuk menarik investasi yang sangat dibutuhkan kerajaan.

Pemilu

Terdapat banyak jajak pendapat yang akan menjaga para trader yang sedang berada di ujung tombak ini. Warga India memberikan suaranya dalam pemilihan umum pada bulan April atau Mei dan analis di Credit Suisse Group AG mengatakan bahwa pasar belum mempertimbangkan risiko munculnya pemerintahan koalisi, yang dapat menggagalkan reformasi ekonomi Perdana Menteri Narendra Modi.

Thailand akhirnya akan mengadakan pemungutan suara pada 24 Februari mendatang setelah beberapa penundaan dilakukan sejak partai yang berkuasa mengambil alih dalam kudeta militer tak berdarah pada 2014 silam, dan para investor khawatir tentang prospek kerusuhan sosial yang mungkin akan terjadi. Indonesia pun akan melakukan pemilihan umum pada 17 April mendatang yang merupakan pertandingan ulang antara Presiden Joko Widodo dan saingannya, Prabowo Subianto.

Baca juga: Pergeseran Kebijakan Moneter Global Menggoyang Pasar

Di Argentina, Mauricio Macri, yang populer dengan investor asing, akan menghadapi pemilihan pada bulan Oktober. Dengan ekonomi dalam resesi dan inflasi hampir mencapai 50 persen, para investor khawatir pemilih akan beralih ke mantan presiden populis Cristina Fernandez de Kirchner.

Pemilihan Afrika Selatan pada bulan Mei akan menjadi ujian utama bagi Presiden Cyril Ramaphosa. Jika partainya gagal memenangkan suara mayoritas yang signifikan, ia mungkin terpaksa menunda reformasi ramah-pasar seperti pembenahan perusahaan-perusahaan negara yang terbebani hutang dengan mengurangi pekerja atau menjual aset. Hal ini dapat memicu penurunan peringkat kredit dan miliaran dolar dari arus keluar, menurut Citigroup Inc.

Rakyat Nigeria memilih pada pertengahan Februari. Pilihan utama mereka adalah Presiden Muhammadu Buhari, yang berjuang untuk menopang ekonomi yang lemah, dan mantan Wakil Presiden Atiku Abubakar, yang dipandang lebih pro-bisnis tetapi telah lama dibanjiri dengan tuduhan korupsi, yang ia bantah.

Sumber: bloomberg.com

Recent Post

Penggerak Pasar Untuk 22 Januari

Penggerak Pasar Untuk 22 Januari Penggerak Pasar Untuk 22 Januari. Pada hari Selasa, 22 Januari...

GBP/JPY Tetap Bertahan Dan Stabil

GBP/JPY Tetap Bertahan Dan Stabil. Sebelum dirilisnya data ketenagakerjaan dan upah di Inggris,...

Secara Umum Nilai Yen Lebih Tinggi Karena Ketakutan Pertumbuhan

Nilai Yen Lebih Tinggi Dengan Risk Aversion Secara Umum Nilai Yen Lebih Tinggi Karena Ketakutan...

Apa Itu Metatrader 4 (MT4)?

Metatrader 4 yang juga sering disebut sebagai MT4 merupakan platform trading online untuk forex,...

Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019

Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019 Tahun lalu...

Broker News

Apa pasangan mata uang yang paling sulit untuk diperdagangkan?

Jika Anda melihat panduan perdagangan Forex mana pun, Anda akan direkomendasikan untuk berdagang...

Metode Scalping Forex Terbaik

Jika Anda ingin mulai melakukan scalping di Forex, Anda perlu berpikir ulang tentang keseluruhan...

Apa yang Dimaksud Dengan Scalping Dalam Perdagangan Forex?

Ketika orang berbicara tentang trading Forex secara online dalam jangka pendek, mereka hampir...

Bagaimana Cara Trader Mengelola Risiko Perdagangan Mereka?

Manajemen risiko Forex adalah titik esensial tempat bergantungnya profitabilitas transaksi....

Apa Strategi Terbaik untuk Trading Jangka Pendek?

Trading short-term atau jangka pendek dapat menjadi sangat menguntungkan, namun juga berisiko...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

Menelusuri Broker Yang Terdaftar Di BAPPEBTI 2017

Saat memilih broker forex, biasanya Anda akan berfokus pada berbagai kondisi trading seperti...