Apa Saja Indikator dalam Analisis Teknis?

Indikator dalam Analisis Teknis
Indikator dalam Analisis Teknis

Indikator adalah alat yang analis teknis, trader, dan ahli statistik gunakan di currency market untuk mengambil pendekatan statistik daripada pendekatan subjektif untuk trading. Mereka akan mengacu pada hal-hal seperti aliran uang, volatilitas, momentum, dan tren untuk memberi mereka lebih banyak wawasan kepada pergerakan harga potensial. Ada ratusan bahkan ribuan indikator yang tersedia, sehingga tidak perlu dikatakan bahwa ada banyak perdebatan tentang mana yang terbaik.

Leading indicator

Leading indicator adalah salah satu dari dua jenis indikator utama yang tersedia untuk para trader. Mereka cenderung mendahului pergerakan harga dan meramalkan masa depan. Mereka cenderung digunakan untuk range bound trading, karena mereka dapat memberi Anda sedikit “head up” pada potensi breakout konsolidasi, yang tentu saja merupakan informasi yang sangat kuat untuk dimiliki.

Beberapa indikator utama yang paling populer termasuk Stochastic Oscillator dan Relative Strength Indicator (RSI). Kelemahan dari leading indicator dapat “jump the gun”, dan mungkin memberikan sinyal palsu sesekali. Karena inilah kebanyakan orang akan menggunakan lebih dari sekadar leading indicator dan menggunakannya sebagai indikator sekunder di luar aksi harga sederhana. Seperti kebanyakan indikator, ada rumus matematika yang rumit yang menunjukkan momentum dan kemana pasar siap untuk pergi.

Lagging indicator

Sebaliknya, lagging indicator cenderung mengikuti pergerakan harga. Mereka paling berguna selama tren yang terdefinisi dengan baik, karena mereka cenderung menyajikan sinyal jauh lebih lambat dari indikator utama. Sayangnya ini datang dengan efek samping yang kurang menguntungkan, meskipun lebih dapat diandalkan. lagging indicator telah populer selama bertahun-tahun dan masih merupakan salah satu indikator paling dasar yang akan digunakan oleh para trader.

Baca juga : Perbedaan Antara Indikator MACD Dengan RSI

Beberapa lagging indicator termasuk Bollinger Bands dan Moving Averages. Sebagai contoh, Moving Averages adalah perhitungan harga rata-rata dari candle “N” terakhir, yang menurut definisinya akan tertinggal harga saat ini. Namun, dalam tren, itu bisa menjadi informasi yang berguna karena menunjukkan bahwa harga rata-rata naik atau turun. Sekali lagi, seperti yang disebutkan sebelumnya, indikator-indikator ini biasanya merupakan bagian dari sistem trading yang lebih besar.

Indikator dibangun dengan beberapa cara berbeda:

Osilator

Oscillator sejauh ini merupakan indikator teknis yang paling umum, umumnya terikat dalam beberapa jenis jangkauan. Cukup sering, ada kisaran penuh antara dua nilai yang mewakili kondisi overbought dan oversold. Biasanya, ada beberapa jenis garis atau indikator yang memungkinkan Anda tahu kapan pasar mungkin agak terlalu jauh ke dalam satu bidang atau yang lain. Beberapa contoh mungkin termasuk Stochastic Oscillator, Moving Average Convergence Divergence (MACD) dan Commodity Channel Index (CCI). Meskipun mereka dapat mengukur kondisi overbought dan oversold dengan formula yang berbeda, pada akhirnya mereka berfungsi dengan cara yang sama.

Non-bounded

Non-bounded Indicator kurang umum digunakan, tetapi masih cukup sering digunakan untuk membentuk sinyal dalam sistem trading untuk menunjukkan kekuatan atau kelemahan dalam tren. Tidak seperti osilator, mereka biasanya tidak memiliki rentang yang ditetapkan. Sebagai contoh, indikator garis akumulasi/distribusi yang mengukur aliran uang ke dalam keamanan adalah salah satu contoh dari non-bounded Indicator. Namun, di dunia Forex Anda akan menemukan ini hampir tidak mungkin untuk diukur, meskipun beberapa variasi volume akan ditawarkan oleh broker Forex, menggunakan informasi dari server proprietary mereka sendiri yang hanya membentuk sebagian kecil dari pasar.

Penggunaan indikator

Meskipun ada beberapa sistem trading yang menggunakan indikator semata-mata, ini cenderung kurang umum digunakan saat ini. Salah satu sistem hanya indikator yang paling umum adalah sistem moving average crossover. Ini hanyalah plot dari setidaknya dua moving average pada grafik, yang jika Anda akan ingat, hanyalah sebuah rata-rata matematika dari sejumlah harga tertentu selama waktu tertentu, dengan salah satu dari moving average menjadi lebih lambat, dan yang lainnya menjadi yang lebih panjang. Semakin cepat moving average adalah yang memiliki lebih sedikit faktor candle di dalamnya, karena akan mengubah arahnya lebih cepat. Yang lebih panjang mewakili lingkungan yang lebih stabil, karena membutuhkan lebih banyak informasi bagi garis untuk bergerak.

Jika moving average lebih cepat melintasi di atas moving average lebih lambat, ini dapat menandakan bahwa mungkin momentum bergerak ke atas, menandakan peluang membeli. Jika tidak, jika moving average turun di bawah moving average jangka panjang, itu biasanya adalah sinyal jual. Dengan sistem moving average crossover, Anda terus-menerus berada di pasar, membeli dan menjual ketika garis-garis ini bersilangan. Masalah terbesar tentu saja adalah Anda membutuhkan kecenderungan kuat untuk mendapat untung. Di pasar lainnya, Anda bisa saja kalah.

Baca juga: Tips Setting Moving Average Yang Tepat Untuk Trading Forex

Sebagai aturan umum, sebaiknya kombinasikan support and resistance dengan indikator ini karena ini memberi Anda beberapa jenis konfirmasi untuk trading Anda. Contoh yang khas mungkin mencari support, formasi tongkat candle yang sangat mendukung, dan kemudian sinyal beli terbentuk pada Stochastic Oscillator. Sistem yang khas akan memiliki beberapa langkah untuk berjalan kaki agar dapat menghasilkan uang untuk bekerja. Di luar itu, Anda mulai melihat manajemen uang dan kemudian sebelum Anda tahu Anda memiliki seluruh sistem disatukan. Anda harus memikirkan indikator sebagai alat, bukan “cawan suci” yang sering dicari oleh banyak trader. Meskipun mereka meningkatkan peluang keberhasilan Anda, tidak ada yang sempurna, dan Anda harus mempelajari cara kerjanya dan kapan mereka bekerja jika Anda akan trading live akun dengan mereka.

Karena ada ratusan indikator di luar sana untuk digunakan, itu menjadi preferensi pribadi seperti yang paling masuk akal bagi Anda. Untuk apa nilainya, tampaknya semakin lama saya trading, semakin sedikit saya menggunakan indikator dalam pengambilan keputusan saya. Ketika saya melakukannya, mereka biasanya merupakan alasan sekunder dan tersier.

Sumber: dailyforex.com

Recent Post

Harga Minyak Turun 7% Semalam

Harga minyak turun 7% semalam Harga minyak tergelincir pada hari Rabu setelah menyelam 7% hari...

Dolar Turun karena Sterling Menguat

Dolar turun karena sterling menguat Dolar turun karena sterling menguat. Walaupun begitu dolar...

Pound Menguat karena Dukungan Kabinet pada Rancangan Brexit

Pound menguat Pound naik lebih tinggi setelah Kabinet Inggris menyetujui rancangan rencana...

Brexit berharap mempertahankan sterling

Brexit berharap mempertahankan Sterling Brexit berharap mempertahankan sterling saat euro dan...

USD/MYR Mungkin akan Turun sementara Tren Dominan IDR dan PHP Terus Berlanjut

USD/MYR Mungkin akan Turun sementara Tren Dominan IDR dan PHP Terus Berlanjut Analisa Teknis...

Broker News

Apa Strategi Terbaik untuk Trading Jangka Pendek?

Trading short-term atau jangka pendek dapat menjadi sangat menguntungkan, namun juga berisiko...

Bagaimana Agar Dapat Menguasai Analisis Teknikal?

Salah satu cara terbaik untuk membuat prakiraan pergerakan harga di masa mendatang pada pasar Forex...

Olymp Trade: Permainan Kotor Tether

Market mata uang kripto sedang melalui fase sulit dalam perkembangannnya. Kurangnya regulasi yang...

Berita platform. Tinjauan pembaruan platform Olymp Trade

Saat ini, para pengguna memiliki akses ke 28 sarana analisa teknikal populer yang dikelompokkan...

Trading, Legal atau Tidak?

Trading, Legal atau Tidak? Ketika berusaha mencari apa panggilan hidup kita, kita sebaiknya...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Menelusuri Broker Yang Terdaftar Di BAPPEBTI 2017

Saat memilih broker forex, biasanya Anda akan berfokus pada berbagai kondisi trading seperti...

Daftar Broker Forex Resmi Di Indonesia

Trading forex adalah salah satu cara investasi jangka pendek yang bisa dilakukan dengan mudah oleh...