Apakah Ekonomi Uni Emirat Arab Masih Bergantung pada Minyak?

Uni Emirat Arab (UEA) adalah salah satu produsen utama minyak di dunia. Meskipun produksi minyak mentah adalah kegiatan ekonomi paling penting di negara itu, UEA bekerja menuju ekonomi yang lebih terdiversifikasi dengan ekspansi ke sektor non-bahan bakar. Ini akan membantu membuat ekonomi Uni Emirat Arab sebagai pusat perdagangan keuangan internasional.

Meskipun pertumbuhan ekonomi melambat 1,6% pada tahun 2015 dari 2014, tingkat pertumbuhan masih cukup baik. Peningkatan pengeluaran fiskal dan investasi membantu melunakkan pukulan dari jatuhnya harga minyak. UEA masih sangat bergantung pada minyak; Oleh karena itu, analis memberikan harapan pertumbuhan yang sederhana di negara tersebut.

Uni Emirat Arab adalah federasi tujuh emirat: Abu Dhabi, Ajman, Dubai, Sharjah, Fujairah, Umn al-Quwain, dan Ras al-Khaimah. Sementara federasi bertanggung jawab atas banyak bidang tetapi tidak terbatas pada urusan luar negeri, pertahanan, mata uang, dan imigrasi, pemerintah daerah memiliki kendali atas isu-isu lainnya. Pasar, kecuali untuk industri yang diatur seperti air, listrik, dan telekomunikasi, masih terbuka. Pemerintah berprinsip pada inovasi, keberlanjutan, dan diversifikasi dan mereka tahu bahwa ketergantungan pada satu sektor dapat menyebabkan kejatuhan.

Ekonomi Uni Emirat Arab

Kerusakan Minyak 2015

Kecelakaan harga minyak pada 2015 menyebabkan pemerintah UEA membatasi kontribusi minyak terhadap PDB hingga 20%. Dengan demikian, Dubai membatasi cadangan minyaknya dan mulai mempromosikan sektor ekspor pariwisata dan jasa. Promosi ini sangat sukses sehingga kini kurang dari 5% pendapatan Dubai berasal dari minyak dan sebagian besar berasal dari biaya hotel dan restoran, biaya bank asing, dan royalti atas minyak. Utang pemerintah menurun pada tahun 2014 karena surplus dari dua tahun sebelumnya. Fitch dan Standard & Poor memberi UEA peringkat AA dengan prospek stabil dan Moody memberikan peringkat AA2 dengan prospek negatif.

UEA saat ini adalah produsen minyak terbesar ketujuh di dunia dan memiliki cadangan minyak yang luas. Jika UEA terus berproduksi pada kecepatan saat ini, maka akan mampu menghasilkan minyak selama lebih dari 90 tahun. Biaya produksi marjinal dari satu barel adalah $ 7 USD. Ini telah menyebabkan ketergantungan yang kuat pada minyak. Pada tahun 2014, 19% dari PDB adalah minyak, 39% ekspor adalah minyak, dan 35% pendapatan pajak berasal dari minyak. UEA sangat rentan dan membutuhkan buffer (penyangga) yang serius jika terjadi guncangan ke pasar minyak.

Mata uang UEA adalah Dirham dan dipatok ke USD pada 0,2722. 1 USD sama dengan 3,6725 Dh. Pada tahun 2015 pemerintah memiliki cadangan devisa 78,4 miliar dolar AS yang mengurangi kerentanan pasak karena turunnya permintaan minyak.

Zona Perdagangan Ekonomi Uni Emirat Arab

Uni Emirat Arab memiliki 37 zona perdagangan bebas dibagi ke dalam kategori bisnis. Zona ini memiliki pajak dan peraturan bisnis yang menguntungkan seperti tidak ada pajak penghasilan pribadi, pembebasan pajak atas impor dan ekspor, dan pembebasan pajak perusahaan hingga 50 tahun.

UEA menghubungkan tiga benua—Eropa, Afrika, dan Asia. Ada investasi besar di bidang infrastruktur. UEA adalah rumah bagi pasar perusahaan terkemuka seperti Emirates Airlines dan DP World. Bandara di Dubai dan Abu Dhabi serta pelabuhan Jebel Ali menjadikan negara ini pusat global untuk keuangan dan perjalanan.

Negara ini adalah pasar yang sangat menarik untuk investasi asing. Dengan PDB per kapita $ 43.000 USD, penduduk dianggap kaya. UEA berada di peringkat ke-17 pada 2015-2016 oleh Laporan Daya Saing Global World Economic Forum. Investor asing juga tertarik pada peraturan dan pajak yang menguntungkan. Dalam laporan World Ease of Doing Business pada tahun 2016, UEA mendapat nilai yang bagus dalam izin pembangunan, membayar pajak dan listrik. Tetapi UEA masih perlu bekerja pada isu-isu penting lainnya seperti mendapatkan kredit dan menyelesaikan kebangkrutan. Tidak ada upah minimum dan ada praktik perekrutan dan pemberhentian yang longgar. Populasi muda dan berpendidikan. UEA maju relatif terhadap negara-negara lain di Timur Tengah karena sangat terbuka dan sangat kompetitif tetapi ada rintangan besar untuk diatasi berkaitan dengan pembiayaan dan memulai bisnis.

Pertumbuhan Ekonomi Uni Emirat Arab (UEA)

Pertumbuhan ekonomi di UEA di sektor non-minyak seperti konstruksi, perhotelan, dan layanan transportasi tetap kuat. Produksi pertanian terus menurun sementara produksi barang terus meningkat. Sektor konstruksi diperkirakan akan tumbuh sementara industri Teknologi Informasi dan Komunikasi diperkirakan menurun.

Baca juga : BANK OF AMERICA: Minyak Sekarang Menjadi ‘Permainan Ayam’ dan dengan Memotong Iran dapat Menaikkannya menjadi $ 120 per barel

UAE bergabung dengan WTO pada tahun 1996 dan menandatangani berbagai perjanjian perdagangan dan ekonomi dengan negara-negara di Asia, Afrika, Eropa, Amerika Selatan, dan Australia. UEA juga merupakan bagian dari Dewan Kerjasama Teluk. UEA menandatangani Greater Arab Free Trade Area Agreement (Perjanjian Area Perdagangan Bebas Arab Raya) yang memungkinkan perdagangan bebas dengan Suriah, Libanon, Irak, Maroko, dan Yordania. GCC saat ini sedang menegosiasikan zona perdagangan bebas dengan Uni Eropa, Jepang, Cina, India, Pakistan, Turki, Australia, Selandia Baru, Korea, dan Kelompok Mercosur serta sudah memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Singapura, EFTA, Swiss, Norwegia, Islandia, Selandia Baru, dan Kerajaan Liechtenstein.

Impor & Ekspor UEA

Impor UEA meningkat 7,9% pada tahun 2015 sebesar $ 264,3 miliar USD. Tiga mitra impor utama negara tersebut adalah China, India, dan Amerika Serikat. Impor dari China diperkirakan tumbuh paling cepat sementara impor dari AS diperkirakan menurun. Materi yang terkait dengan konstruksi adalah grup produk impor terbesar di negara itu.

Ekspor diperkirakan akan tumbuh menjadi US $ 196 miliar. Pasar ekspor terbesar adalah Jepang, India, dan Korea Selatan pada tahun 2015 tetapi diperkirakan China akan mengambil alih Jepang pada 2019. Produk ekspor terbesar adalah minyak tetapi obat-obatan dan kendaraan serta peralatan transportasi diperkirakan memiliki tingkat pertumbuhan tahunan tercepat.

Sementara UEA mempertahankan surplus dalam perdagangan barang, ada defisit dalam perdagangan. Namun demikian, impor dan ekspor jasa terus meningkat.

Dengan dedikasi UEA untuk diversifikasi dan daya saing yang kuat, bersama dengan lingkungan bisnisnya yang menguntungkan, ekonomi Uni Emirat Arab harus terus tangguh.

Sumber: dailyforex.com

Recent Post

Bangun “Modal Psikologis” Anda Dalam Trading

Bangun “Modal Psikologis” Anda Dalam Trading Bangun “Modal Psikologis” Anda Dalam...

GBP/USD Mengharapkan Angka Pertumbuhan Inggris

GBP/USD Mengharapkan Angka Pertumbuhan Inggris GBP/USD Mengharapkan Angka Pertumbuhan Inggris....

USD Menyentuh Level Tertinggi Baru Saat Jatuhnya EUR dan GBP

USD Menyentuh Level Tertinggi Baru Saat Jatuhnya EUR dan GBP Kenaikan Dolar AS telah...

Tips Mengubah Kebiasan Trading Yang Buruk

Tips Mengubah Kebiasan Trading Yang Buruk Tips Mengubah Kebiasan Trading Yang Buruk. Sekarang...

Dolar Melemah dari Sterling yang Menguat saat Perjanjian Brexit

Dolar Menurun dari Sterling yang Menguat saat Perjanjian Brexit Dolar melemah terhadap...

Broker News

Apa Strategi Terbaik untuk Trading Jangka Pendek?

Trading short-term atau jangka pendek dapat menjadi sangat menguntungkan, namun juga berisiko...

Bagaimana Agar Dapat Menguasai Analisis Teknikal?

Salah satu cara terbaik untuk membuat prakiraan pergerakan harga di masa mendatang pada pasar Forex...

Olymp Trade: Permainan Kotor Tether

Market mata uang kripto sedang melalui fase sulit dalam perkembangannnya. Kurangnya regulasi yang...

Berita platform. Tinjauan pembaruan platform Olymp Trade

Saat ini, para pengguna memiliki akses ke 28 sarana analisa teknikal populer yang dikelompokkan...

Trading, Legal atau Tidak?

Trading, Legal atau Tidak? Ketika berusaha mencari apa panggilan hidup kita, kita sebaiknya...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Menelusuri Broker Yang Terdaftar Di BAPPEBTI 2017

Saat memilih broker forex, biasanya Anda akan berfokus pada berbagai kondisi trading seperti...

Daftar Broker Forex Resmi Di Indonesia

Trading forex adalah salah satu cara investasi jangka pendek yang bisa dilakukan dengan mudah oleh...