Perkiraan Mingguan USD/JPY Setelah ‘Flash Crash’

Perkiraan Mingguan USD/JPY Setelah ‘Flash Crash’
Perkiraan Mingguan USD/JPY Setelah ‘Flash Crash’

USD/JPY Mempertahankan Posisi Terendahnya Selama 2018 Setelah ‘Flash Crash’

Dolar AS tampaknya telah jatuh terhadap Yen Jepang dengan harga yang anjlok lebih dari 8,6% dari level tertingginya pada bulan Oktober lalu sebelum rebound tajam pada minggu ini. Berikut ini adalah target utama dan tingkat pembatalan yang penting pada grafik mingguan USD/JPY di awal tahun ini.

Grafik Harga Mingguan USD/JPY

Catatan: USD/JPY hampir mencakup seluruh kisaran pada 2018 hanya dalam lima minggu terakhir dengan perubahan harga yang terjadi hanya beberapa pips dari posisi terendah tahunnya pada pembukaan perdagangan Januari ini.

Baca juga: Analisa USD/JPY Di Bulan Januari

Reli tajam sebesar 3,6% dari level rendah mingguan membawa pasangan ini kembali berada dalam batas-batas zona pivot utama di level 107.83-108.42, sebuah wilayah yang ditentukan oleh posisi rendah pada penutupan mingguan 2017 dan retracement 61.8% dari kisaran 2018.

Ambang ini telah menawarkan beberapa infleksi harga utama selama beberapa tahun terakhir dan penutupan di bawah level ini tetap diperlukan untuk menjaga bias jangka pendek langsung.

Perlu diperhatikan harga ini siap untuk terdaftar dengan rata-rata rentang terbesar selama satu minggu sejak 2016. Terdapat empat contoh rentang mingguan yang sama atau melebihi ekstrim pada tahun tersebut, dengan tiga dari empat di antaranya merupakan harga terendah utama dan harga yang bertahan selama berminggu-minggu.

Hal ini bukan berarti harga akan mengalami rebound, tetapi hal ini menyoroti risiko yang mungkin saja muncul untuk beberapa konsolidasi jika USD/JPY dapat stabil di atas zona dukung utama ini.

Resistensi awal berdiri di pitchfork 2015 yang menyatu pada rata-rata bergerak selama 52 minggu di sekitar level 110,30 dengan resistensi kritis atau invalidasi bearish yang lebih luas pada sekitar 112,65 yang merupakan wilayah yang ditentukan oleh pembukaan tahunan pada 2018 lalu dan rata-rata bergerak selama 200 minggu.

Penembusan di bawah level 104,63 memaparkan tujuan dukungan berikutnya pada paralel bawah (merah) di sekitar pegangan 102 yang didukung oleh harga rendah saat 1999 di 101,26 dan retracement 50% dari kenaikan saat 2011 pada 100,71.

Baca juga: Pelemahan USD/JPY Bertahan saat RSI Mendorong Ke Wilayah Oversold

Kesimpulan: Fokus langsung adalah pada reaksi dari zona pivot 107,83-108,42 untuk panduan dengan risiko yang lebih luas pada downside sementara pukulan pada level 110,30. Dari sudut pandang perdagangan, belum banyak yang bisa dilakukan di sini, tetapi kemungkinan kelelahan untuk jangka pendek tetap ada apabila harga tersebut berhasil bertahan di atas level 107,83.

Pada akhirnya, pemulihan dapat menawarkan entri yang lebih menguntungkan bagi upaya lain untuk menembus level yang lebih rendah.

Sentimen Trader USD/JPY

  • Ringkasan dari Sentimen Klien IG menunjukkan bahwa trader memiliki status net-long USD/JPY dengan rasio bertahan di +1,88 (65,3% trader berstatus long) dan pembacaan bearish.
  • Trader tetap berstatus net-long sejak 18 Desember lalu, dan harga mata uang telah bergerak menurun sebanyak 4,0% sejak saat itu.
  • Posisi beli saat ini lebih tinggi 10,4% dari kemarin dan lebih tinggi 0,5% dari minggu lalu.
  • Posisi jual saat ini lebih tinggi 21,8% dari kemarin dan lebih rendah 12,1% dari minggu lalu.
  • Fakta bahwa trader sedang berstatus net-long menunjukkan harga USD/JPY dapat terus turun. Namun, kombinasi dari posisi saat ini dan perubahan terbaru memberi bias perdagangan USD/JPY yang lebih lanjut terhadap sudut pandang sentimen.

Sumber: dailyfx.com

Recent Post

Penggerak Pasar Untuk 22 Januari

Penggerak Pasar Untuk 22 Januari Penggerak Pasar Untuk 22 Januari. Pada hari Selasa, 22 Januari...

GBP/JPY Tetap Bertahan Dan Stabil

GBP/JPY Tetap Bertahan Dan Stabil. Sebelum dirilisnya data ketenagakerjaan dan upah di Inggris,...

Secara Umum Nilai Yen Lebih Tinggi Karena Ketakutan Pertumbuhan

Nilai Yen Lebih Tinggi Dengan Risk Aversion Secara Umum Nilai Yen Lebih Tinggi Karena Ketakutan...

Apa Itu Metatrader 4 (MT4)?

Metatrader 4 yang juga sering disebut sebagai MT4 merupakan platform trading online untuk forex,...

Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019

Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019 Tahun lalu...

Broker News

Apa pasangan mata uang yang paling sulit untuk diperdagangkan?

Jika Anda melihat panduan perdagangan Forex mana pun, Anda akan direkomendasikan untuk berdagang...

Metode Scalping Forex Terbaik

Jika Anda ingin mulai melakukan scalping di Forex, Anda perlu berpikir ulang tentang keseluruhan...

Apa yang Dimaksud Dengan Scalping Dalam Perdagangan Forex?

Ketika orang berbicara tentang trading Forex secara online dalam jangka pendek, mereka hampir...

Bagaimana Cara Trader Mengelola Risiko Perdagangan Mereka?

Manajemen risiko Forex adalah titik esensial tempat bergantungnya profitabilitas transaksi....

Apa Strategi Terbaik untuk Trading Jangka Pendek?

Trading short-term atau jangka pendek dapat menjadi sangat menguntungkan, namun juga berisiko...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

Menelusuri Broker Yang Terdaftar Di BAPPEBTI 2017

Saat memilih broker forex, biasanya Anda akan berfokus pada berbagai kondisi trading seperti...